ilustrasi obat
0 0
Read Time:2 Minute, 47 Second

OBATDIGITAL – Obesitas kini menjadi salah satu penyakit metabolisme yang susah dikendalikan. Makanan, kurangnya aktivitas fisik menjadi salah satu pemicunya. Padahal jika tidak dicegah, obesitas bisa menimbulkan berbagai penyakit, seperti penyakit jantung, kanker, diabetes dan sebagainya.

Upaya untuk mencari obat terus dilakukan. Para peneliti mulai mencari obat-obat yangs udah tersedia. Salah satunya obat migrainTriptans, kelas obat migrain yang biasa diresepkan, mungkin juga berguna dalam mengobati obesitas, menurut sebuah studi baru oleh para ilmuwan di UT Southwestern. Dalam studi pada tikus gemuk, dosis harian triptan menyebabkan hewan makan lebih sedikit dan menurunkan berat badan selama sebulan, tim melaporkan dalam Journal of Experimental Medicine.

“Kami telah menunjukkan bahwa ada potensi nyata untuk menggunakan kembali obat-obatan ini, yang sudah diketahui aman, untuk menekan nafsu makan dan menurunkan berat badan,” kata pemimpin studi Chen Liu, pakar Penyakit Dalam dan Ilmu Saraf dan seorang penyelidik di Institut Otak Peter O’Donnell Jr, Dallas, Amerika Serikat.

Para ilmuwan telah lama mengetahui bahwa serotonin, pembawa pesan kimia yang ditemukan di seluruh otak dan tubuh, memainkan peran kunci dalam nafsu makan. Namun, ada 15 reseptor serotonin yang berbeda—molekul yang merasakan serotonin dan memberi sinyal pada sel untuk mengubah perilakunya sebagai respons.

Para peneliti telah berjuang untuk memahami peran masing-masing reseptor serotonin dalam nafsu makan, dan obat-obatan sebelumnya—termasuk fen-phen dan lorcaserin (Belviq)—yang menargetkan reseptor individu tertentu telah ditarik dari pasar karena efek samping.

Triptan, yang digunakan untuk mengobati migrain akut dan sakit kepala cluster, bekerja dengan menargetkan reseptor yang berbeda—reseptor serotonin 1B (Htr1b)—yang sebelumnya belum pernah dipelajari dengan baik dalam konteks nafsu makan dan penurunan berat badan, kata Dr. Liu.

Untuk studi baru, para peneliti menguji enam resep triptan pada tikus gemuk yang diberi diet tinggi lemak selama tujuh minggu. Tikus yang diberi dua obat ini makan dengan jumlah yang sama, tetapi tikus yang diberi makan empat lainnya makan lebih sedikit.

Setelah 24 hari, tikus yang diberi dosis harian obat frovatriptan kehilangan rata-rata 3,6% dari berat badan mereka, sementara tikus yang tidak diberi triptan memperoleh rata-rata 5,1% dari berat badan mereka. Dr Liu dan rekan-rekannya melihat hasil yang sama ketika mereka menanamkan perangkat ke hewan yang memberi mereka dosis frovatriptan tetap selama 24 hari.

“Kami menemukan bahwa obat ini, dan salah satunya, dapat menurunkan berat badan dan meningkatkan metabolisme glukosa dalam waktu kurang dari sebulan, yang cukup mengesankan,” ujar Liu dalam Medical Xpress (10/7/2022).

Karena triptan umumnya diresepkan untuk penggunaan jangka pendek selama migrain, Liu menduga bahwa pasien tidak akan menyadari dampak jangka panjang pada nafsu makan dan berat badan di masa lalu.

Untuk menentukan dengan tepat bagaimana frovatriptan berdampak pada asupan makanan dan berat badan, para peneliti merekayasa tikus untuk kekurangan baik Htr1b atau Htr2c, reseptor serotonin yang ditargetkan oleh fen-phen dan lorcaserin. Pada tikus tanpa Htr1b, frovatriptan tidak lagi dapat menurunkan nafsu makan atau menyebabkan penurunan berat badan, sedangkan menghentikan Htr2c tidak berpengaruh. Ini menegaskan bahwa obat tersebut bekerja dengan menargetkan reseptor serotonin 1B.

“Temuan ini bisa menjadi penting untuk pengembangan obat,” kata Dr Liu. “Kami tidak hanya menjelaskan potensi untuk menggunakan kembali triptan yang ada tetapi juga memperhatikan Htr1b sebagai kandidat untuk mengobati obesitas dan mengatur asupan makanan.”

Tim melanjutkan untuk menunjukkan dengan tepat neuron mana di otak yang paling penting untuk peran Htr1b dalam memediasi nafsu makan, menampung sekelompok kecil sel di dalam hipotalamus otak.

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »