0 0
Read Time:2 Minute, 18 Second

OBATDIGITAL – Penyakit cacar monyet perlu diwaspadai. Penyakit yang pernah mewabah pada era 1970an ini diperkirakan bakal muncul kembali.

Tanda-tanda itu mulai kelihatan. Tanggal 18 Mei 2022, pejabat kesehatan Massachusetts dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), Amerika Serikat, mengkonfirmasi satu kasus cacar monyet pada pasien yang baru saja bepergian ke Kanada.

Kasus juga telah dilaporkan di Inggris dan Eropa.

Cacar monyet bukanlah penyakit baru. Kasus manusia pertama yang dikonfirmasi adalah pada tahun 1970, ketika virus diisolasi dari seorang anak yang diduga menderita cacar di Republik Demokratik Kongo (DRC).

Untungnya, Monkeypox tidak mungkin menyebabkan pandemi lain, tetapi dengan mengingat COVID-19, ketakutan akan wabah besar lainnya dapat dimengerti.

Meski cukup langka dan biasanya ringan, cacar monyet tetap berpotensi menyebabkan penyakit parah. Pejabat kesehatan khawatir bahwa lebih banyak kasus akan muncul dengan meningkatnya perjalanan.

Seperti dilansir dari Scitech Daily (19/5/2022), cacar monyet disebabkan oleh virus monkeypox, yang termasuk dalam subset dari keluarga virus Poxviridae yang disebut Orthopoxvirus.  Subset ini termasuk virus cacar, vaccinia dan cacar sapi. 

Sementara reservoir hewan untuk virus monkeypox tidak diketahui, hewan pengerat Afrika diduga berperan dalam penularan. 

Virus monkeypox kata lain cacar monyet hanya diisolasi dua kali dari hewan di alam.  Pengujian diagnostik untuk monkeypox saat ini hanya tersedia di laboratorium Laboratory Response Network di AS dan secara global.

Karena cacar monyet berkaitan erat dengan cacar, maka vaksin cacar dapat memberikan perlindungan terhadap infeksi dari kedua virus tersebut.

Sejak cacar secara resmi diberantas, bagaimanapun, vaksinasi cacar rutin untuk populasi umum A.S. dihentikan pada tahun 1972.

Karena itu, cacar monyet semakin sering muncul pada orang yang tidak divaksinasi.

Virus dapat ditularkan melalui kontak dengan orang atau hewan yang terinfeksi atau permukaan yang terkontaminasi.

Biasanya, virus masuk ke tubuh melalui kulit yang rusak, terhirup atau selaput lendir di mata, hidung atau mulut.

Para peneliti percaya bahwa penularan dari manusia ke manusia sebagian besar melalui menghirup tetesan pernapasan yang besar daripada kontak langsung dengan cairan tubuh atau kontak tidak langsung melalui pakaian.

Tingkat penularan dari manusia ke manusia untuk cacar monyet telah dibatasi.

Pejabat kesehatan khawatir virus saat ini mungkin menyebar tanpa terdeteksi melalui transmisi komunitas, mungkin melalui mekanisme atau rute baru. Di mana dan bagaimana infeksi terjadi masih dalam penyelidikan.

Cacar monyet menghasilkan lesi kulit seperti cacar, tetapi gejalanya biasanya lebih ringan daripada cacar. Gejala mirip flu biasa terjadi pada awalnya, mulai dari demam dan sakit kepala hingga sesak napas.

Satu sampai 10 hari kemudian, ruam bisa muncul di ekstremitas, kepala atau dada yang akhirnya berubah menjadi lepuh berisi nanah.

Secara keseluruhan, gejala biasanya berlangsung selama dua hingga empat minggu, sedangkan lesi kulit biasanya berkeropeng dalam 14 hingga 21 hari.

 Walaupun cacar monyet jarang terjadi dan biasanya tidak fatal, satu versi penyakit ini membunuh sekitar 10% orang yang terinfeksi. 

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Translate »