12 Juni 2024

Mau Sehat? Klik Obat Digital

Wow! Obat Maag Bisa Dipakai Untuk Obati TB

OBATDIGITAL – Harapan baru bagi penderita tuberkulosis (TB). Para peneliti telah menemukan bahwa obat bebas yang biasa digunakan untuk mengobati mulas dapat mempersingkat pengobatan tuberkulosis (TB).

Obat ini juga dapat mengurangi kemungkinan bakteri penyebab TB menjadi resistan terhadap obat.

Temuan yang diterbitkan dalam Proceedings of the National Academy of Sciences (PNAS) hari ini, mungkin berarti TB dapat diobati dengan pengobatan yang lebih singkat.

TB biasanya membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk diobati dengan banyak obat. Ini menimbulkan tantangan logistik dalam menyelesaikan perawatan bagi banyak orang.

Jadi, secara luas disepakati bahwa mempersingkat pengobatan TB diperlukan untuk menggagalkan beban penyakit global.

Obat sakit maag seperti omeprazole, pantoprazole, lansoprazole dan rabeprazole murah, tersedia secara umum, aman, dan sudah disetujui.

Para peneliti menemukan bahwa obat ini menghentikan bakteri penyebab TB menjadi toleran terhadap antibiotik yang digunakan untuk mengobati penyakit tersebut.

Penelitian ini dipimpin oleh Profesor Lalita Ramakrishnan dan rekannya dari University of Cambridge dan Medical Research Council Laboratory of Molecular Biology, Cambridge – semuanya berlokasi di Inggris.

Dalam studi ini, Profesor Ramakrishnan dan rekan-rekannya ingin mengetahui secara pasti mengapa pengobatan TB biasanya melibatkan penggunaan antibiotik selama beberapa bulan.

Pada tahun 2021, diperkirakan 10,6 juta orang di seluruh dunia jatuh sakit karena TBC dan 1,6 juta orang meninggal akibat penyakit tersebut.

Saat kita terinfeksi, bakteri TBC memasuki jaringan kita dan menyerang sel yang membentuk bagian dari sistem kekebalan kita, yang disebut makrofag.

Ketika mereka sampai di sana, mereka menyalakan pompa di membran sel mereka yang memompa keluar antibiotik yang kita gunakan untuk melawan mereka. Ini membuat bakteri toleran terhadap antibiotik, itulah sebabnya butuh waktu lama untuk mengobati TB.

Dalam studi baru ini, Ramakrishnan dan rekannya memutuskan untuk menguji apakah obat jantung dan tekanan darah yang disebut verapamil, yang menghambat pompa membran sel manusia, juga dapat memblokir pompa membran sel bakteri.

Untuk melakukan ini, mereka menggunakan pendekatan yang rapi di mana mereka menandai antibiotik yang biasanya digunakan untuk mengobati TB, rifampisin, dengan penanda fluoresen sehingga mereka dapat melacak dengan tepat bagaimana bakteri memproses antibiotik. Ini berarti mereka dapat langsung melihat bahwa verapamil memang menghentikan bakteri yang mengeluarkan rifampisin.

Para peneliti kemudian bertanya-tanya apakah obat lain yang banyak digunakan untuk semua jenis kondisi, yang juga secara tidak sengaja memblokir pompa membran sel manusia, dapat memiliki efek yang sama pada pompa bakteri TB seperti halnya verapamil.

Profesor Lalita Ramakrishnan berkata, ia bersama Alex Lake, memutuskan untuk menyaring obat-obatan ini, banyak di antaranya berhasil.

Yang paling menakjubkan, seperti dilansir dari Medical Xpress belum lama ini, dari semuanya adalah kelas penghambat pompa proton yang termasuk yang paling banyak digunakan , obat bebas untuk mulas, refluks, gastritis—omeprazole, pantoprazole, lansoprazole, rabeprazole.

Mereka tidak hanya bekerja, tetapi mereka bekerja sebaik atau mungkin dengan potensi yang lebih besar daripada verapamil.

Ini sangat keren, karena salah satu cawan suci pengobatan TB adalah kita dapat menemukan rejimen yang lebih pendek.

Dan karena pompa obat aktif dianggap memungkinkan bakteri mengembangkan resistansi obat, ada kemungkinan bahwa obat ini pada saat yang sama dapat mengurangi kemungkinan resistansi obat, masalah yang signifikan dalam pengobatan TB.