17 Juli 2024

Mau Sehat? Klik Obat Digital

Uni Eropa -ASEAN Bahas Penanganan Obesitas di Asia Tenggara

OBATDIGITAL – Dewan Bisnis UE-ASEAN (EU-ABC), sebuah organisasi advokasi yang mewakili kepentingan bisnis Eropa yang beroperasi di Asia Tenggara, menerbitkan sebuah laporan mengenai obesitas yang mengkhawatirkan di Asia Tenggara.

Laporan itu berjudul “Pertarungan Obesitas di ASEAN”, dan dibuat lewat kerjasama dengan perusahaan farmasi asal Denmark Novo Nordisk Asia Tenggara.

Laporan tersebut menyoroti ringan pada komplikasi kesehatan yang serius, dampak ekonomi dan biaya yang tidak benar lainnya terkait dengan obesitas.

Laporan ini memberikan rekomendasi mengenai intervensi sistemik yang diperlukan untuk membuat perbedaan positif bagi orang-orang yang hidup dengan obesitas.

Laporan tersebut juga merekomendasikan melaksanakan kerangka akar yang bertujuan untuk menangani banyak pendorong obesitas dan mengidentifikasi tindakan inti untuk pemerintah, sektor swasta, masyarakat sipil, profesional kesehatan dan individu untuk mengelola obesitas.

Ini termasuk mengakui obesitas sebagai penyakit, memantau obesitas, mengembangkan strategi pencegahan di kursus hidup dan perawatan berbasis bukti, serta memperkuat sistem kesehatan untuk mengelola obesitas melalui penggabungannya menjadi perawatan primer dan sekunder.

EU-ABC juga mengidentifikasi area perbaikan di seluruh wilayah, termasuk melatih profesional kesehatan dan memperkuat fasilitas perawatan primer, dan menetapkan langkah-langkah yang dapat ditindaklanjuti dalam laporan pendekatan keseluruhan dari pencegahan untuk mencegah, mendiagnosis, mengobati dan memantau obesitas.

Organisasi Kesehatan Dunia mengakui obesitas sebagai penyakit yang kompleks dan kronis, yang disebabkan oleh banyak faktor termasuk genetika, psikososial dan lingkungan obesogenik.

Obesitas adalah penyakit multibilektorsi non-menular, namun hanya lama diakui sebagai faktor risiko penyakit kronis lainnya atau masalah gizi.

Obesitas berhubungan dengan  lebih dari 200 penyakit kronis dan morbiditas lainnya, termasuk diabetes, penyakit kardiovaskular dan kanker, obesitas dapat menimbulkan beban sistem ekonomi dan kesehatan yang signifikan jika tidak ada solusi efektif.

Obesitas menjadi penyakit yang mengkhawatirkan kesehatan masyarakat di Asia Tenggara, di mana lebih dari 52,4 juta orang dewasa dan 21 juta anak dan remaja diproyeksikan untuk obesitas oleh 2000.

Negara-negara Anggota ASEAN berkomitmen untuk mencegah dan mengelola penyakit kronis, termasuk obesitas, melalui agenda Pembangunan Kesehatan ASEAN pasca-2015.

Negara anggota ASEAN telah mengadopsi langkah-langkah untuk mempromosikan makan dan olahraga fisik yang sehat, intervensi holistik, adil dan kepekaan tambahan yang tidak bertugas di seluruh pencegahan dan pengobatan diperlukan untuk mengatasi sifat multifaktorial obesitas.

Mengomentari laporan tersebut, Chris Humphrey, Direktur Eksekutif di Dewan Bisnis UE-ASEAN mengatakan bahwa menangani Obesitas di ASEAN pertama kali dimulai dengan mengenali obesitas sebagai penyakit multifaktorial.

‘Pendekatan yang disesuaikan untuk berhasil mengatasi obesitas dan kita perlu mengambil pendekatan kolaboratif yang melibatkan pemangku kepentingan yang berbeda, termasuk pemerintah, bisnis dan profesional kesehatan,” ujar Humphrey.

Menurutnya, hanya dengan bekerja sama dan mengatasi akar penyebab obesitas bisa kita membuat kemajuan menuju ASEAN yang lebih sehat.

Selanjutnya, Dr. Vinay Prusty, Direktur Senior di Novo Nordisk Asia Tenggara mengatakan, obesitas adalah masalah kesehatan masyarakat yang mendesak yang memerlukan perhatian dan tindakan segera.

“Untuk berhasil mengelola tantangan kesehatan ini dan untuk membuat dampak positif bagi orang-orang yang hidup dengan obesitas di Asia Tenggara, kita harus menyalakan fokus kita dengan menggunakan pendekatan komprehensif, holistik dan personalisasi terhadap obesitas,” pungkasnya.

“Sebagai perusahaan yang berkomitmen untuk memperbaiki kehidupan pasien, Novo Nordisk dengan bangga dapat mendukung pengembangan laporan penting ini untuk wilayah yang dapat membuka diskusi untuk memperbaiki standar perawatan bagi orang-orang yang tinggal dengan obesitas di Asia Tenggara, ” katanya.