12 Juni 2024

Mau Sehat? Klik Obat Digital

Selain Obesitas dan Diabetes, Wegovy Juga Pilihan Obat Gagal Jantung

OBATDIGITAL – Selama ini Wegovy dikenal sebagai obat obesitas dan diabetes. Penjualan obat buatan Novo Nordisk itu melonjak tajam.

Lonjakan itu bakal terjadi lagi setelah sebuah studi yang dimuat di New England Journal of Medicine terbaru menyodorkan hasil riset.

Riset itu menunjukkan obat injeksi Wegovy dapat memberikan manfaat bagi banyak pasien yang berjuang melawan gagal jantung.

Hasil uji coba tersebut dipresentasikan pada hari Jumat di Amsterdam pada pertemuan tahunan Masyarakat Kardiologi Eropa (ESC).

Pengobatan dengan obat tersebut “menghasilkan perbaikan besar dalam gejala, keterbatasan fisik dan fungsi olahraga” dibandingkan dengan plasebo, jelas penulis utama studi Dr. Mikhail Kosiborod, dari Saint Luke’s Mid America Heart Institute di Kansas City, Amerika Serikat.

Dalam uji coba tersebut, pasien gagal jantung obesitas yang mengonsumsi Wegovy selama setahun juga menunjukkan “penurunan berat badan yang lebih besar dan efek samping yang lebih sedikit dibandingkan dengan plasebo,” tambah Kosiborod.

Percobaan baru ini berfokus pada sekelompok pasien dengan apa yang dikenal sebagai “gagal jantung dengan fraksi ejeksi yang dipertahankan,” yang mencakup sekitar setengah dari seluruh penderita gagal jantung.

Fraksi ejeksi mengukur kemampuan jantung untuk memompa darah kaya oksigen ke tubuh. Memiliki fraksi ejeksi yang rendah berarti kemampuan pemompaan sangat terganggu.

Namun pasien gagal jantung dapat memiliki fraksi ejeksi yang terjaga, yang berarti mereka mempertahankan kemampuan memompa darah dalam kisaran yang sehat.

Uji coba baru ini didanai oleh pembuat Wegovy, Novo Nordisk. Penelitian ini melibatkan 529 pasien yang direkrut dari Amerika Utara dan global.

Semuanya mengalami gagal jantung dengan fraksi ejeksi yang terjaga, BMI 30 atau lebih (ambang batas obesitas), dan penurunan fungsi yang diukur dengan dua tes standar. Lebih dari separuh peserta adalah perempuan, dan pasien rata-rata berusia 69 tahun.

Orang-orang menerima  Wegovy (yang mengandung senyawa kimia semaglutide 2,4 miligram atau plasebo seminggu sekali, dan kemajuan mereka dilacak selama satu tahun.

Penurunan berat badan adalah salah satu perbedaan besar antara kedua kelompok: Orang yang memakai Wegovy mengalami rata-rata penurunan berat badan sebesar 13,3% setelah satu tahun, dibandingkan dengan penurunan 2,6% pada mereka yang menggunakan plasebo.

Selain itu gejala gagal jantung juga berkurang pada penerima Wegovy. Berdasarkan sistem penilaian standar 100 poin yang disebut Skor Ringkasan Klinis Kuesioner Kardiomiopati Kansas City—di mana 100 poin berarti “status kesehatan sangat baik” dan 0 hingga 25 poin berarti “sangat buruk”—pasien yang memakai Wegovy mengalami peningkatan rata-rata 16,6 poin dalam hal kesehatan mereka. skor mereka, dibandingkan dengan 8,7 poin bagi mereka yang menggunakan plasebo.

Orang yang memakai Wegovy juga menunjukkan peningkatan yang nyata dalam menyelesaikan apa yang dikenal sebagai Tes Berjalan Enam Menit, dibandingkan dengan mereka yang menggunakan plasebo, catat para peneliti.

Sumber: Medical Xpress