18 Juli 2024

Mau Sehat? Klik Obat Digital

Sebentar Lagi Ada Terapi Implan Atasi Obesitas

OBATDIGITAL – Terapi untuk mengatasi obesitas. Setelah diet dan olahraga, serta operasi penurunan berat badan, kini ada terapi alternatif lain. Yaitu terapi implan dengan cara memasukkan balon penekan nafsu makan atau implan lain di perut.

Metode baru itu dilaporkan periset di ACS Applied Materials & Interfaces, yang dikutip oleh Science Daily (5/4/2022).

Disitu dilaporkan bahwa mereka melapisi implan dengan pewarna yang diaktifkan laser yang membunuh sel-sel yang memproduksi ghrelin, “hormon lapar.” Ujicoba dilakukan pada hewan.

Implan dapat dimasukkan ke dalam perut melalui mulut setelah anestesi lokal. Sebelumnya, Hwoon-Yong Jung, Jung-Hoon Park, dan rekannya merancang jenis implan baru, yaitu intragastric satiety-inducing device (ISD).

Alat itu terdiri dari stent – yang bersarang di kerongkongan bagian bawah – melekat pada disk yang terletak di lubang perut. Disk memiliki lubang di tengah untuk membiarkan makanan masuk.

Pengujian pada babi menunjukkan bahwa ISD menurunkan asupan makanan dan penambahan berat badan dengan meningkatkan rasa kenyang dan mengurangi kadar ghrelin, yang diproduksi oleh sel-sel di dekat bagian atas perut.

Tetapi perangkat itu menyebabkan komplikasi, termasuk refluks asam dan migrasi ke perut.

Dalam proyek terbaru mereka, Jung, Park, Kun Na dan rekan ingin mengetahui apakah mereka dapat menekan ghrelin lebih banyak lagi dengan melapisi cakram ISD dengan senyawa yang, dengan tembakan sinar laser, dapat membunuh beberapa sel penghasil ghrelin.

Implan kemudian dapat dilepas untuk menghindari efek samping yang terkait dengan desain awal.

Dalam studi pendahuluan ini, tim melapisi ISD dengan metilen biru – obat yang disetujui FDA (Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat) – dan kemudian menempatkannya di perut babi muda.

Saat terkena sinar laser, lapisan itu melepaskan oksigen singlet, suatu bentuk oksigen berenergi yang membunuh sel-sel penghasil ghrelin di sekitar perut babi dan kemudian menghilang dengan cepat.

Setelah satu minggu, pengobatan mengurangi kadar ghrelin dan penambahan berat badan hingga setengahnya dibandingkan dengan babi yang tidak diobati, meskipun perbedaan ini menurun pada minggu-minggu berikutnya kecuali pengobatan ringan diulang.

“Dengan pengembangan lebih lanjut, prosedur sederhana ini bisa menjadi jenis baru pengobatan invasif minimal untuk membantu pasien obesitas menurunkan berat badan,” kata para peneliti dalam artikelnya.