12 Juni 2024

Mau Sehat? Klik Obat Digital

Sebentar Lagi Ada Obat Atasi Kebutaan Akibat Diabetes

OBATDIGITAL – Para peneliti di Wilmer Eye Institute, Johns Hopkins Medicine mengatakan mereka memiliki bukti bahwa obat eksperimental dapat mencegah atau memperlambat kehilangan penglihatan pada penderita diabetes. Hasilnya berasal dari penelitian yang menggunakan tikus serta organoid retina manusia dan garis sel mata.

Kondisi mata yang menyebabkan kehilangan penglihatan adalah komplikasi umum dari diabetes, mempengaruhi hampir 8 juta orang Amerika – statistik yang kemungkinan akan berlipat ganda pada tahun 2040, menurut National Institutes of Health.

 Tim berfokus pada model dua kondisi mata diabetes yang umum: retinopati diabetik proliferatif dan edema makula diabetik, yang keduanya memengaruhi retina, jaringan penginderaan cahaya di bagian belakang mata yang juga mentransmisikan sinyal penglihatan ke otak.

Pada retinopati diabetik proliferatif, pembuluh darah baru tumbuh terlalu cepat di permukaan retina, menyebabkan perdarahan atau ablasi retina dan kehilangan penglihatan yang mendalam.

Pada edema makula diabetik, pembuluh darah di mata mengeluarkan cairan, menyebabkan pembengkakan retina sentral, merusak sel retina yang bertanggung jawab untuk penglihatan sentral.

Hasil penelitian yang diterbitkan 25 Mei 2023 di Journal of Clinical Investigation, menunjukkan bahwa senyawa yang disebut 32-134D, sebelumnya terbukti memperlambat pertumbuhan tumor hati pada tikus, mencegah penyakit pembuluh darah retina diabetik dengan menurunkan kadar protein yang disebut HIF, atau hipoksia. 

Dosis 32-134D juga tampak lebih aman daripada pengobatan lain yang juga menargetkan HIF dan sedang diselidiki untuk mengobati penyakit mata diabetes.

Akrit Sodhi, M.D., Ph.D., penulis studi baru tersebut, mengatakan bahwa secara umum, gagasan untuk menghambat HIF, protein fundamental dalam tubuh, telah menimbulkan kekhawatiran tentang toksisitas pada banyak jaringan dan organ.

Tetapi ketika timnya menyaring perpustakaan obat penghambat HIF dan melakukan pengujian ekstensif

“Kami menemukan bahwa obat yang diperiksa dalam penelitian ini, 32-134D, dapat ditoleransi dengan sangat baik di mata dan secara efektif mengurangi tingkat HIF pada mata yang sakit,” kata Prof Sodhi, Oftalmologi Branna dan Irving Sisenwein di Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hopkins dan Wilmer Eye Institute.

 HIF, sejenis protein yang dikenal sebagai faktor transkripsi, memiliki kemampuan untuk mengaktifkan atau menonaktifkan gen tertentu, termasuk faktor pertumbuhan endotel vaskular (VEGF), aktif atau nonaktif di seluruh tubuh.

Di mata, peningkatan kadar gen penyebab HIF seperti VEGF meningkatkan produksi pembuluh darah dan kebocoran di retina, berkontribusi pada kehilangan penglihatan.

 Untuk menguji 32-134D, seperti dilansir dari Science Daily belum lama ini, para peneliti memberi dosis beberapa jenis garis sel retina manusia yang terkait dengan ekspresi protein yang meningkatkan produksi dan kebocoran pembuluh darah.

Ketika mereka mengukur gen yang diatur oleh HIF dalam sel yang diobati dengan 32-134D, mereka menemukan bahwa ekspresi mereka telah kembali ke tingkat mendekati normal, yang cukup untuk menghentikan pembentukan pembuluh darah baru dan mempertahankan integritas struktural pembuluh darah.

 Akrit Sodhi, M.D., Ph.D., penulis studi baru tersebut, mengatakan bahwa secara umum, gagasan untuk menghambat HIF, protein fundamental dalam tubuh, telah menimbulkan kekhawatiran tentang toksisitas pada banyak jaringan dan organ.

Tetapi ketika timnya menyaring perpustakaan obat penghambat HIF dan melakukan pengujian ekstensif

“Kami menemukan bahwa obat yang diperiksa dalam penelitian ini, 32-134D, dapat ditoleransi dengan sangat baik di mata dan secara efektif mengurangi tingkat HIF pada mata yang sakit,” kata Prof Sodhi, Oftalmologi Branna dan Irving Sisenwein di Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hopkins dan Wilmer Eye Institute.

 HIF, sejenis protein yang dikenal sebagai faktor transkripsi, memiliki kemampuan untuk mengaktifkan atau menonaktifkan gen tertentu, termasuk faktor pertumbuhan endotel vaskular (VEGF), aktif atau nonaktif di seluruh tubuh.

Di mata, peningkatan kadar gen penyebab HIF seperti VEGF meningkatkan produksi pembuluh darah dan kebocoran di retina, berkontribusi pada kehilangan penglihatan.

 Untuk menguji 32-134D, para peneliti memberi dosis beberapa jenis garis sel retina manusia yang terkait dengan ekspresi protein yang meningkatkan produksi dan kebocoran pembuluh darah.

Ketika mereka mengukur gen yang diatur oleh HIF dalam sel yang diobati dengan 32-134D, mereka menemukan bahwa ekspresi mereka telah kembali ke tingkat mendekati normal, yang cukup untuk menghentikan pembentukan pembuluh darah baru dan mempertahankan integritas struktural pembuluh darah.

Temuan ini menggembirakan. Terapi selama ini untuk retinopati diabetik proliferatif dan edema makula diabetik termasuk injeksi mata adalah dengan terapi faktor pertumbuhan endotelial anti-vaskular (anti-VEGF).

Terapi anti-VEGF dapat menghentikan pertumbuhan dan kebocoran pembuluh darah di retina pada pasien diabetes.

Namun, perawatan ini tidak efektif untuk banyak pasien, dan dapat menyebabkan efek samping dengan penggunaan jangka panjang, seperti peningkatan tekanan mata internal atau kerusakan jaringan mata.