18 Juli 2024

Mau Sehat? Klik Obat Digital

Ini Terapi Baru Kanker Pankreas

OBATDIGITAL – Peneliti pengobatan nano Houston Methodist telah menemukan cara untuk menjinakkan kanker pankreas – salah satu kanker yang paling agresif dan sulit diobati – dengan memberikan imunoterapi langsung ke tumor dengan alat yang lebih kecil dari sebutir beras. 

Dalam sebuah makalah yang baru-baru ini diterbitkan di Advanced Science, para peneliti Houston Methodist Research Institute menggunakan perangkat nanofluida implan yang mereka temukan untuk mengirimkan antibodi monoklonal CD40 (mAb), agen imunoterapi yang menjanjikan, dengan dosis rendah yang berkelanjutan melalui benih eluting obat nanofluida (NDES ) ).

Hasilnya, yang ditemukan pada model murine, adalah pengurangan tumor dengan dosis empat kali lipat lebih rendah daripada pengobatan imunoterapi sistemik tradisional.

 “Salah satu temuan yang paling menarik adalah bahwa meskipun perangkat NDES hanya dimasukkan ke dalam salah satu dari dua tumor pada model hewan yang sama, kami mencatat penyusutan tumor tanpa perangkat tersebut,” kata Corrine Ying Xuan Chua, Ph.D., koresponden penulis dan asisten profesor nanomedicine di Houston Methodist Academic Institute.

“Ini berarti bahwa pengobatan lokal dengan imunoterapi mampu mengaktifkan respons imun untuk menargetkan tumor lain. Faktanya, satu model hewan tetap bebas tumor selama 100 hari pengamatan lanjutan,” kata Corrine dalam Science Daily. 

Adenokarsinoma duktus pankreas sering didiagnosis pada stadium lanjut. Faktanya, sekitar 85% pasien sudah memiliki penyakit metastatik saat didiagnosis. 

Para peneliti Houston Methodist sedang mempelajari teknologi pengiriman nanofluida serupa di Stasiun Luar Angkasa Internasional.Laboratorium nanomedis Grattoni di Houston Methodist berfokus pada platform berbasis nanofluida implan untuk pengiriman obat terkontrol dan jangka panjang serta transplantasi sel untuk mengobati penyakit kronis.

 Imunoterapi menjanjikan dalam mengobati kanker yang sebelumnya tidak memiliki pilihan pengobatan yang baik. Namun, karena imunoterapi diberikan ke seluruh tubuh, hal itu menyebabkan banyak efek samping yang terkadang bertahan lama, jika tidak seumur hidup.

Dengan memfokuskan pengiriman langsung ke tumor, tubuh terlindungi dari paparan obat beracun dan memiliki efek samping yang lebih sedikit, yang pada dasarnya memungkinkan pasien yang menjalani perawatan memiliki kualitas hidup yang lebih baik.

 “Tujuan kami adalah mengubah cara pengobatan kanker. Kami melihat perangkat ini sebagai pendekatan yang layak untuk menembus tumor pankreas dengan cara invasif minimal dan efektif, memungkinkan terapi yang lebih terfokus dengan menggunakan lebih sedikit obat,” kata Alessandro Grattoni, Ph.D. D., koresponden penulis dan ketua Departemen Nanomedicine di Houston Methodist Research Institute. 

Perangkat NDES terdiri dari reservoir obat baja tahan karat yang mengandung saluran nano, sehingga menciptakan membran yang memungkinkan difusi berkelanjutan saat obat dilepaskan. 

Perusahaan teknologi medis lainnya menawarkan implan eluting obat intratumoral untuk terapi kanker, tetapi dimaksudkan untuk penggunaan durasi yang lebih singkat.

Perangkat nanofluida Methodist Houston dimaksudkan untuk pelepasan terkontrol dan berkelanjutan jangka panjang, menghindari pengobatan sistemik berulang yang sering menyebabkan efek samping yang merugikan.