31 Mei 2024

Mau Sehat? Klik Obat Digital

Ilmuwan India Kembangkan Metode Murah Deteksi Penyakit Jantung

OBATDIGITAL – Peneliti dari Universitas Kerala, India, dan Universitas Nova Gorica, Slovenia, mengembangkan metode untuk mengidentifikasi disfungsi katup menggunakan analisis jaringan kompleks yang akurat, mudah digunakan, dan berbiaya rendah.

“Banyak pusat kesehatan pedesaan tidak memiliki teknologi yang diperlukan untuk menganalisis penyakit seperti ini,” kata peneliti M.S. Swapna, dari Universitas Nova Gorica dan Universitas Kerala.

“Untuk teknik kami, kami hanya membutuhkan stetoskop dan komputer.” Alat diagnostik bekerja berdasarkan suara yang dihasilkan oleh jantung.

Organ tersebut menciptakan suara “lub” saat menutup katup mitral dan trikuspid, berhenti saat terjadi relaksasi ventrikel dan darah terisi, kemudian membuat suara kedua, “dub”, saat katup aorta dan pulmonal menutup.

Swapna dan timnya menggunakan data suara jantung, yang dikumpulkan selama 10 menit, untuk membuat grafik, atau jaringan kompleks dari titik-titik yang terhubung.

Data dibagi menjadi beberapa bagian, dan setiap bagian diwakili dengan simpul, atau titik tunggal pada grafik. Jika suara di bagian data itu mirip dengan bagian lain, garis, atau tepi, digambar di antara dua simpul.

Pada jantung yang sehat, grafik menunjukkan dua kelompok titik yang berbeda, dengan banyak simpul yang tidak terhubung. Sebaliknya, jantung dengan stenosis aorta mengandung lebih banyak korelasi dan tepi.

“Dalam kasus stenosis aorta, tidak ada pemisahan antara sinyal suara lub dan dub,” kata Swapna dalam Science Daily (30/8/2022).

Para peneliti menggunakan pembelajaran mesin untuk memeriksa grafik dan mengidentifikasi mereka dengan dan tanpa penyakit, mencapai akurasi klasifikasi 100%.

Metode mereka mempertimbangkan korelasi setiap poin, membuatnya lebih akurat daripada yang lain yang hanya mempertimbangkan kekuatan sinyal, dan melakukannya dalam waktu kurang dari 10 menit.

Dengan demikian, ini bisa berguna untuk diagnosis tahap awal. Sejauh ini, metode tersebut hanya diuji dengan data, bukan dalam pengaturan klinis.

Peneliti sedang mengembangkan aplikasi mobile yang dapat diakses di seluruh dunia. Teknik mereka juga dapat digunakan untuk mendiagnosis penyakit lain.

“Metode yang diusulkan dapat diperluas ke semua jenis sinyal suara jantung, sinyal suara paru-paru, atau sinyal suara batuk,” kata Swapna.