18 Juli 2024

Mau Sehat? Klik Obat Digital

Enoblituzumab, Obat Baru Spesialis Kanker Prostat

Kabar baik bakal datang buat penderita kanker prostat yang kini tengah berjuang melawan penyakitnya. Kabar itu datang dari John Jopkins Kimmel Cancer Center, Amerika Serikat. Bersama dengan Bloomberg~Kimmel Institute for Cancer Immunotherapy, para penelitinya menemukan obat baru. Obat itu adalah enoblituzumab, sejenis obat anti bodi monoklonal. Itu sudah dibuktikan lewat uji klinis fase 2.

OBATDIGITAL – Kabar baik bakal datang buat penderita kanker prostat yang kini tengah berjuang melawan penyakitnya. Kabar itu datang dari John Jopkins Kimmel Cancer Center, Amerika Serikat. Bersama dengan Bloomberg~Kimmel Institute for Cancer Immunotherapy, para penelitinya menemukan obat baru. Obat itu adalah enoblituzumab, sejenis obat anti bodi monoklonal. Itu sudah dibuktikan lewat uji klinis fase 2.

Dalam uji klinis yang melibatkan 32 pria pasien kanker prostat risiko tinggi atau risiko sangat tinggi yang dijadwalkan untuk operasi kanker prostat diobati dengan infus enoblituzumab enam minggu sebelum operasi, dan diikuti selama rata-rata 30 bulan setelahnya. Dua puluh satu pasien, atau 66%, memiliki level prostat-specific antigen (PSA) yang tidak terdeteksi 12 bulan setelah operasi, menunjukkan bahwa tidak ada tanda-tanda sisa penyakit.

Selain itu, obat tersebut dapat ditoleransi dengan baik secara keseluruhan; tidak ada pasien yang mengalami penundaan pembedahan atau komplikasi medis selama atau setelah operasi.

Penulis studi utama dan peneliti imunologi kanker Eugene Shenderov, M.D., Ph.D., asisten profesor onkologi di Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hopkins mengatakan bahwa obat imunoterapi berbasis antibodi lain yang ada telah menargetkan pos pemeriksaan kekebalan, sakelar hidup/mati alami yang memediasi respons imun, seperti CTLA-4, PD-1, dan LAG-3. Sel kanker membajak pos pemeriksaan ini, mematikan respons kekebalan terhadap kanker.

“Obat yang memblokir pos pemeriksaan ini berhasil pada jenis kanker lain, termasuk kanker paru-paru dan melanoma, tetapi tidak pada kanker prostat,” kata Shenderov dalam Science Daily, belum lama ini.

Menurut Shenderov, enoblituzumab bekerja dengan mengikat protein yang disebut B7-H3 yang diekspresikan secara berlebihan pada sel kanker prostat dan dipercaya menghambat kemampuan sistem kekebalan untuk menyerang sel kanker.

Terapi baru ini dapat memblokir penghambatan B7-H3 terhadap pengenalan dan penghapusan sel kanker oleh sistem kekebalan, dan juga memicu proses yang disebut sitoksisitas seluler yang bergantung pada antibodi (ADCC), yang mengarah untuk penghancuran sel tumor dengan mengaktifkan sel kekebalan tambahan seperti makrofag dan sel pembunuh alami.