Pasien kanker yang dikemoterapi
0 0
Read Time:2 Minute, 30 Second

OBATDIGITAL – Harapan baru bagi penderita kanker pada anak-anak yang akan menjalani pengobatan kanker kemoterapi. Mereka tak perlu kawatir kalo setelah menjalani kemoterapi, organ testis tak bisa memproduksi sperma lagi sebagai dampak kemoterapi.

Sebelum dikemoterapi, mereka bisa membekukan testisnya dan bisa direimplantasi lagi setelah beberapa tahun menjalani kemoterapi.

Menurut Eoin Whelan dari School of Veterinary Medicine, University of Pennsylvania, Amerika Serikat, jaringan testis pria yang dikriopreservasi dapat ditanam kembali setelah lebih dari 20 tahun dan akan terus menghasilkan sperma yang layak.

Hasil studinya pada hewan pengerat di jurnal akses terbuka PLOS Biology yang dikutip Medical Xpress (10/5/2022), terbukti dapat menjaga kesehatan testisnya.  

Tingkat kelangsungan hidup untuk kanker anak telah meningkat secara dramatis dalam beberapa dekade terakhir, tetapi efek samping pengobatan yang serius adalah berkurangnya kesuburan di kemudian hari.

Perawatan potensial adalah memanen, membekukan, dan menanam kembali jaringan testis, yang mengandung sel punca, sebuah prosedur yang baru-baru ini ditunjukkan pada model kera untuk memulihkan kesuburan, setidaknya setelah pembekuan jangka pendek.

Tetapi untuk anak laki-laki pra-pubertas dengan kanker, reimplantasi mungkin tidak layak untuk satu dekade atau lebih setelah panen, menimbulkan pertanyaan tentang berapa lama sel induk spermatogenik beku (SSC) dapat tetap bertahan.

Untuk mengeksplorasi pertanyaan ini, tim peneliti mencairkan SSC tikus yang telah dikriopreservasi di laboratorium mereka selama lebih dari 23 tahun, dan menanamkannya pada apa yang disebut tikus telanjang, yang tidak memiliki respon imun yang sebaliknya akan menolak jaringan asing.

Mereka membandingkan kemampuan SSC yang telah lama dibekukan untuk menghasilkan sperma yang layak dengan SSC yang dibekukan hanya beberapa bulan, dan dengan SSC yang baru dipanen, semuanya dari satu koloni tikus yang dipelihara selama beberapa dekade.

Para periset menemukan bahwa SSC yang lama dibekukan mampu menjajah testis tikus dan menghasilkan semua jenis sel yang diperlukan untuk produksi sperma yang sukses, tetapi tidak sekuat SSC dari salah satu sampel jaringan yang baru dipanen.

Sementara SSC yang lama dibekukan memiliki profil perubahan ekspresi gen yang serupa dibandingkan dengan sampel lain, mereka membuat lebih sedikit spermatid yang memanjang, yang kemudian membentuk sperma berenang. 

Hasil ini memiliki beberapa implikasi penting. Pertama, mereka menunjukkan pentingnya pengujian viabilitas SSC in situ, daripada mengandalkan biomarker biokimia atau seluler, dalam menentukan potensi sel yang diawetkan dengan kriopreservasi, yang mungkin tidak mencerminkan hilangnya potensi sel induk yang sebenarnya dari waktu ke waktu.

Kedua, sementara saat ini tidak ada protokol yang dapat memperluas SSC manusia untuk reimplantasi—persyaratan untuk pengembangan klinis pengobatan ini—protokol tersebut mungkin perlu mempertimbangkan degradasi viabilitas yang bergantung waktu, dengan asumsi SSC manusia meniru tikus.

Viabilitas sperma sama sekali tidak hilang selama kriopreservasi jangka panjang, menunjukkan bahwa dimungkinkan untuk mengidentifikasi dan mengurangi pendorong utama hilangnya viabilitas, untuk meningkatkan pilihan reproduksi anak laki-laki yang masa kanak-kanaknya kanker berhasil diobati.

Studi ini menunjukkan bahwa sel induk spermatogonial tikus dapat berhasil dibekukan selama lebih dari 20 tahun, ditransplantasikan ke hewan penerima yang tidak subur dan meregenerasi kemampuan untuk menghasilkan sperma, meskipun pada tingkat yang berkurang.

“Ini dapat memberikan metode untuk memulihkan kehilangan kesuburan pada anak laki-laki prapubertas yang dirawat karena kanker,” kata Whelan.

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »