15 April 2024

Mau Sehat? Klik Obat Digital

ASEAN-Uni Eropa Bersinergi Tingkatkan Layanan Kesehatan

WARTABUGAR – Dewan Bisnis UE-ASEAN (EU-ABC) dengan senang hati mendukung publikasi terbaru laporan “Building a Healthier Asia: Empowering More Equitable Access To Healthcare Innovation”, oleh Zuellig Pharma, salah satu grup layanan kesehatan terbesar di Asia, di kemitraan dengan PRMA Consulting, konsultan akses pasar global terkemuka.

Sebagaimana rilisnya, laporan ini adalah ringkasan topik utama yang dibahas pada Zuellig Pharma Healthcare Access kedua KTT pada tahun 2022, dan menekankan pentingnya pendekatan seluruh masyarakat untuk mengatasinya hambatan untuk perawatan yang adil di seluruh pemangku kepentingan swasta dan publik.

Laporan ini menampilkan rekomendasi penting tentang bagaimana pemangku kepentingan industri dapat menerapkan pembelajaran dari respons pandemi untuk meningkatkan akses ke layanan kesehatan di berbagai wilayah geografis.

Juga membahas perkembangan besar baru-baru ini dalam teknologi perawatan kesehatan – dari terapi, hingga diagnostik, vaksin, dan intervensi lainnya – yang telah banyak mengubah layanan kesehatan, terutama meningkatkan kualitas dan mempercepat pemberian perawatan di tengah pandemi COVID-19 dan seterusnya.

Laporan tersebut juga menyoroti pentingnya mengatasi kesenjangan yang semakin lebar dalam akses ke layanan kesehatan – dari pembiayaan kesehatan, ketersediaan layanan kesehatan, pasokan, dan distribusi produk, turun ke kepercayaan pada pemangku kepentingan dalam sistem perawatan kesehatan – untuk meminimalkan perbedaan dalam akses dan pemerataan kesehatan.

Mengomentari laporan tersebut, Chris Humphrey, Direktur Eksekutif Dewan Bisnis UE-ASEAN mengatakan, seperti yang telah kita saksikan selama pandemi, para pemangku kepentingan – baik itu sektor publik maupun swasta– tidak dapat menyelesaikan masalah kesehatan sendirian.

“Kolaborasi adalah kunci untuk mengembangkan kesehatan infrastruktur di seluruh wilayah,” ujar Humphrey.

“Semua pemerintah, dan khususnya kementerian kesehatan dan keuangan, bersama dengan yang dari swasta sektor – perusahaan farmasi, mereka yang bekerja di peralatan medis dan diagnostik, distribusi dan mereka yang terlibat dalam pemberian perawatan, harus bekerja sama untuk memastikan bahwa perawatan kesehatan bersifat universal kebaikan dapat diakses oleh semua orang tanpa ada kelompok pasien yang tertinggal,” tambahnya.

Sementara itu, Jean-Gaetan Guillemaud, Vice President, Corporate Affairs, Zuellig Pharma juga melakukan hal yang sama sentimen, menyoroti tema utama laporan tentang alokasi sumber daya yang setara, aksesibilitas, dan keberlanjutan sangat penting untuk meningkatkan akses kesehatan.

Menurut Guillemau, menempatkan pasien di pusat menciptakan perawatan berbasis nilai, sambil memastikan bahwa pribadi dan publik pemangku kepentingan bekerja dengan gigih untuk meningkatkan aksesibilitas adalah dua cara utama industri dapat berlanjut untuk meningkatkan akses kesehatan.

‘Di Zuellig Pharma, kami berkomitmen untuk meningkatkan perawatan bagi pasien di wilayah ini, sambil memastikan bahwa kami menggandakan upaya kami untuk berkelanjutan operasi dekarbonisasi dan memainkan peran kami dalam merawat lingkungan,” kata Guillema.