teh hijau
0 0
Read Time:2 Minute, 12 Second

OBATDIGITAL – Banyak orang yang mengonsumsi produk herbal seperti teh hijau. Mereka percaya bahwa teh hijau bisa mencegah dan mengobati berbagai penyakit itu. Tak heran, banyak produsen yang membuat teh hijau dalam bentuk ekstrak dan mencampurkan teh hijau dalam produk lain seperti pasta gigi, obat kumur.

Memang, penggunaan ekstrak teh hijau dosis tinggi dalam jangka panjang dapat memberikan perlindungan terhadap kanker, penyakit kardiovaskular, obesitas dan diabetes tipe 2.

Namun, perlu diingat, teh hijau juga dapat menyebabkan kerusakan hati pada sebagian kecil populasi.

Penelitian dari Rutgers, yang diterbitkan dalam The Journal of Dietary Supplements, dikutip oleh Medical Xpress (1/12/2022), memberikan petunjuk kuat pertama: dua varian genetik yang memprediksi beberapa risiko.

“Belajar memprediksi siapa yang akan menderita kerusakan hati berpotensi penting karena ada bukti yang berkembang bahwa ekstrak teh hijau dosis tinggi mungkin memiliki manfaat kesehatan yang signifikan bagi mereka yang dapat meminumnya dengan aman,” kata Hamed Samavat, penulis senior studi dan ahli ilmu gizi di Rutgers School of Health Professions.

Menggunakan data dari Minnesota Green Tea Trial, sebuah studi besar tentang efek teh hijau pada kanker payudara, tim peneliti menyelidiki apakah orang dengan variasi genetik tertentu lebih mungkin menunjukkan tanda-tanda stres hati setelah setahun menelan 843 miligram per hari. antioksidan utama dalam teh hijau, katekin yang disebut epigallocatechin gallate (EGCG).

Para peneliti yang dipimpin oleh Laura Acosta, seorang mahasiswa doktoral, sekarang telah lulus, memilih dua variasi genetik yang dipertanyakan karena masing-masing mengendalikan sintesis enzim yang memecah EGCG. Mereka memilih Uji Coba Teh Hijau Minnesota karena itu adalah studi besar yang dirancang dengan baik dari populasi unik. Uji coba terkontrol plasebo selama setahun melibatkan lebih dari 1.000 wanita pascamenopause dan mengumpulkan data pada 3, 6, 9, dan 12 bulan.

Analisis oleh para peneliti menunjukkan bahwa tanda-tanda awal kerusakan hati agak lebih umum daripada biasanya pada wanita dengan satu variasi dalam genotipe katekol-O-metiltransferase (COMT) dan sangat diprediksi oleh variasi dalam uridin 5′-diphospho-glucuronosyltransferase 1A4 ( UGT1A4) genotipe.

Rata-rata, peserta dengan genotipe UGT1A4 berisiko tinggi melihat enzim yang mengindikasikan stres hati naik hampir 80 persen setelah sembilan bulan mengonsumsi suplemen teh hijau, sedangkan mereka dengan genotipe berisiko rendah melihat enzim yang sama naik 30 persen.

“Kami masih jauh dari dapat memprediksi siapa yang dapat dengan aman mengonsumsi ekstrak teh hijau dosis tinggi,” kata Samavat.

Ia yang mencatat risiko toksisitas hati hanya terkait dengan suplemen teh hijau tingkat tinggi dan bukan dengan minum teh hijau. teh atau bahkan mengonsumsi ekstrak teh hijau dosis rendah.

“Variasi dalam genotipe yang satu ini tidak sepenuhnya menjelaskan variasi perubahan enzim hati di antara peserta penelitian. Penjelasan lengkapnya mungkin mencakup sejumlah variasi genetik yang berbeda dan mungkin sejumlah faktor non-genetik.”

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »