naymuk malaria
0 0
Read Time:1 Minute, 29 Second

OBATDIGITAL – Seperti juga vaksin COVID-19, para peneliti dari University of Oxford, Inggris dan mitra mereka melaporkan temuan baru dari uji coba Fase 2b mereka setelah pemberian dosis booster dari kandidat vaksin malaria, R21/Matrix-M.

Vaksin ini sebelumnya menunjukkan kemanjuran tingkat tinggi 77% selama setelah 12 bulan pada anak-anak muda Afrika barat pada tahun 2021.

Sebanyak 450 peserta berusia lima hingga 17 bulan direkrut dari catchment area Nanoro, dengan 409 menerima booster.

Para peserta secara acak dibagi menjadi tiga kelompok, dengan dua kelompok pertama menerima vaksin R21/Matrix-M (dengan ajuvan Matrix-M dosis rendah atau dosis tinggi) sebagai booster dan yang ketiga vaksin rabies sebagai kontrol. kelompok. Setiap anak menerima vaksinasi booster yang sama dengan seri vaksinasi utama mereka. Dosis diberikan pada Juni 2020, sebagian besar sebelum puncak musim malaria.

Para peneliti melaporkan kemanjuran vaksin sebesar 80% pada kelompok ajuvan dosis tinggi, dan 70% pada kelompok ajuvan dosis rendah, selama 12 bulan masa tindak lanjut.

Tingkat antibodi dikembalikan ke tingkat yang sama dengan yang mengikuti vaksinasi primer 28 hari setelah dosis booster diberikan. Tidak ada efek samping serius yang terkait dengan vaksin yang dicatat.

Dalam temuan mereka (dilaporkan dalam The Lancet Infectious Diseases), mereka menemukan bahwa dosis booster vaksin pada satu tahun setelah rezim tiga dosis utama mempertahankan kemanjuran tinggi terhadap malaria.

Mereka terus berupaya agar vaksin booster malaria ini memenuhi tujuan Peta Jalan Teknologi Vaksin Malaria Organisasi Kesehatan Dunia dengan efikasi minimal 75%.

Profesor Halidou Tinto, ahli Parasitologi, Direktur Regional IRSS di Nanoro, dan Penyelidik Utama uji coba, terkejut melihat kemanjuran yang begitu tinggi lagi setelah dosis penguat tunggal vaksin.

“Saat ini kami adalah bagian dari fase III yang sangat besar. uji coba yang bertujuan untuk melisensikan vaksin ini untuk digunakan secara luas tahun depan,” katanya dalam Medical Xpress (12/9/2022).

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »