0 0
Read Time:1 Minute, 47 Second

OBATDIGITAL – Selama lebih dari setahun, Moderna dan Pfizer telah mendominasi pasar vaksin COVID-19 dalam pemerintahan yang damai bagi kedua perusahaan. Itu sampai hari Jumat, ketika Moderna memulai apa yang kemungkinan akan menjadi pertarungan paten di era pandemi.

Moderna telah mengajukan tuntutan hukum pelanggaran paten di AS dan Jerman yang menuduh Pfizer dan mitranya BioNTech menginjak paten yang menurut Moderna diajukan antara 2010 dan 2016. Pfizer dan BioNTech telah meraup puluhan miliar dolar dengan COVID-19 mereka yang terkemuka di dunia vaksin Comirnaty, jadi kemenangan untuk Moderna dalam kedua kasus bisa sangat menguntungkan.

Moderna berusaha untuk “melindungi teknologi mRNA inovatif yang kami rintis, menginvestasikan miliaran dolar untuk menciptakan, dan dipatenkan selama dekade sebelum pandemi COVID-19,” kata CEO Stéphane Bancel dalam sebuah pernyataan. Moderna mulai mengerjakan platform mRNA “dasar” pada tahun 2010, tambahnya, yang memungkinkannya untuk mengembangkan vaksin virus corona Spikevax dalam “waktu singkat.”

Untuk bagiannya, Pfizer mengatakan belum “meninjau sepenuhnya keluhan” tetapi “terkejut dengan proses pengadilan mengingat Vaksin COVID-19 Pfizer/BioNTech didasarkan pada teknologi mRNA milik BioNTech dan dikembangkan oleh BioNTech dan Pfizer.” Seorang juru bicara perusahaan mengatakan kepada Fierce Pharma bahwa Pfizer tetap percaya diri dengan kekayaan intelektualnya dan akan “bertahan keras terhadap tuduhan gugatan.”

Moderna tidak berusaha menghapus vaksin Pfizer dan BioNTech dari pasar. Itu juga tidak menargetkan penjualan Comirnaty di negara berpenghasilan rendah dan menengah yang tercakup oleh inisiatif COVAX global.

Tetapi di pasar maju, Moderna mengatakan mereka mengharapkan saingan mRNA untuk “menghormati hak kekayaan intelektualnya dan akan mempertimbangkan lisensi yang masuk akal secara komersial.” Pfizer dan BioNTech telah “gagal” untuk mencari lisensi seperti itu, menurut pendapat perusahaan.

Dalam tuntutan hukumnya, Moderna mengatakan Pfizer dan BioNTech menyalin dua “fitur utama” dari teknologi yang dipatenkannya.

Untuk satu, perusahaan berpendapat Pfizer dan BioNTech memulai pengujian manusia terhadap empat kandidat di awal pandemi. Beberapa bebas dari masalah pelanggaran paten, tetapi Moderna berpendapat bahwa para pesaingnya mengajukan bidikan yang memiliki “modifikasi kimia mRNA yang tepat” seperti Spikevax.

Sebagai keluhan kedua, Moderna mengatakan para pesaingnya menyalin pengetahuannya dalam mengkodekan protein lonjakan panjang penuh dalam formulasi nanopartikel lipid untuk virus corona. Moderna mengatakan itu bekerja pada teknologi itu selama wabah Sindrom Pernafasan Timur Tengah bertahun-tahun yang lalu.

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »