0 0
Read Time:1 Minute, 36 Second

OBATDIGITAL – Kabar baik buat penderita gonore. Sebentar lagi ada antibiotik buat bakteri gonore yang resisten terhap antibiotik yang resisten.

Kandidat obat praklinis baru yang dikembangkan oleh para ilmuwan di Hackensack Meridian Center for Discovery and Innovation (CDI), Amerika Serikat, menunjukkan harapan besar dalam memberantas bakteri penyebab gonore.

JSF-2659, dikembangkan untuk diberikan secara oral, bisa menjadi pengubah permainan dalam mengobati Neisseria gonorrhoeae, yang ada dalam daftar global “patogen prioritas” Organisasi Kesehatan Dunia karena resistensinya terhadap obat yang ada.

“Senyawa ini menunjukkan harapan besar, dan mengatasi ancaman kesehatan yang muncul secara langsung,” kata David Perlin, Ph.D., kepala petugas ilmiah dan wakil presiden senior CDI. “Kami membutuhkan lebih banyak obat, dan obat yang lebih baik. Strategi molekuler ini juga dapat menjanjikan patogen di luar satu spesies bakteri ini.”

Senyawa induk JSF-2414 bekerja secara simultan pada dua target molekuler, membuatnya lebih efektif dalam menghambat replikasi DNA bakteri, menurut makalah dalam jurnal Antimicrobial Agents and Chemotherapy.

Strategi penargetan ganda berarti lebih banyak bakteri yang musnah — dan kurangnya yang bertahan dan kemungkinan yang sangat rendah untuk memodifikasi dua target seluler selama terapi berarti lebih sedikit peluang untuk munculnya resistensi obat, menurut berbagai model CDI dari obat yang beraksi. terhadap N. gonorrhoeae.

Pengujian termasuk 96 strain terpisah dari bakteri gonore. Tetapi juga menunjukkan efektivitas pada kuman Gram-positif lainnya seperti Staphylococcus aureus (MRSA) yang resisten methicillin, Staphylococcus epidermidis, Enterococcus faecium, Clostridium difficile, dan spesies lainnya.

Kandidat obat baru, jika bergerak maju untuk pengembangan klinis pada manusia, akan melengkapi daftar obat yang menjadi kurang efektif dalam beberapa dekade terakhir.

Menurut makalah tersebut yang dikutip Medical Xpress (24/8/2022), sekarang ada prevalensi tinggi strain N. gonorrhoeae yang resisten terhadap kelas antimikroba umum yang digunakan untuk pengobatan termasuk sulfonamid, penisilin, sefalosporin, tetrasiklin, makrolida, dan fluorokuinolon.

“Kegagalan terapi dengan sefalosporin spektrum luas, seperti cefixime dan ceftriaxone, telah menciptakan krisis kesehatan yang besar, ” bunyi artikel itu

Di banyak negara berkembang, obat monoterapi “lini terakhir” adalah ceftriaxone.

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »