Teva-takeda lakukan restrukturisasi
0 0
Read Time:1 Minute, 49 Second

OBATDIGITAL – Pandemi COVID-19 berdampak pada penjualan obat dan vaksin. Pendapatan produsen dua jenis produk farmasi ini melonjak tajam. Khusus obat-obatan, pendapatan produsen farmasi dari obat yang masih ada hak patennya lumayan besar. Lalu bagaimana dengan obat generik?

Setelah periode penjualan yang stagnan sebagian besar karena meningkatnya persaingan dan tekanan harga, industri obat generik kembali terpukul selama pandemi virus corona.

Dalam laporan tahunan 10-K kepada Securities and Exchange Commission, raksasa obat generik Teva menggambarkan bagaimana pandemi berdampak pada penjualan obat penirunya. Perusahaan mencatat bahwa “penghentian pasokan karena tindakan regulasi, gangguan tenaga kerja, dan penundaan persetujuan” semuanya memengaruhi kinerjanya secara keseluruhan.

Teva tidak sendirian yang bernasib sama. Pembuat obat itu sepertinya tidak sendirian. Selama tiga tahun berturut-turut (2018-2020), penjualan generik global terhenti pada $74 miliar. Tetapi perusahaan riset data konsumen dan pemasaran Jerman Statista sekarang melihat pendapatan obat generik terus meningkat, mencapai $99 miliar pada tahun 2026.

Seperti dilansir dari Fierce Pharma (19/7/2021), industri seharusnya sudah mencapai level itu sekarang. Pada 2017, Evaluate Pharma memproyeksikan penjualan obat generik menjadi $103 miliar pada 2020 dan $115 miliar pada 2022.

Angka agregat untuk pendapatan obat generik untuk tahun 2021 tidak tersedia, tetapi dilihat dari kinerja 10 perusahaan teratas industri berdasarkan penjualan obat generik, tampaknya ada sedikit peningkatan. Delapan perusahaan mengalami peningkatan dibandingkan tahun 2020.

Pengecualian adalah unit generik Teva dan Sandoz, anak usaha Novartis, yang masing-masing mengalami penurunan sebesar 3%. Penurunan tersebut melanjutkan penurunan lima tahun untuk Teva.

Penjual obat generik No. 2 Sandoz Novartis beroperasi di tengah ketidakpastian karena perusahaan induknya sedang mempertimbangkan penjualan atau spin-off. Jika Novartis benar-benar berpisah dengan Sandoz, itu akan menjadi tren terbaru dari divestasi di perusahaan Big Pharma, yang memungkinkan mereka untuk fokus pada bisnis dengan margin tinggi.

Tempat ketiga Viatris membukukan peningkatan 6% dalam penjualan generik menjadi $5,63 miliar dan angka untuk melanjutkan momentum tahun ini dengan persetujuan baru-baru ini untuk versi peniru dari dua blockbuster—pengobatan mata kering AbbVie Restasis dan inhaler steroid AstraZeneca Symbicort.

Tapi Viatris juga dalam keadaan berubah-ubah. Awal tahun ini, perusahaan, yang merupakan hasil merger baru-baru ini antara Mylan dan Upjohn Pfizer, menjual portofolio biosimilarnya ke Biocon seharga $3,3 miliar.

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »