Pemeriksaan tensi
0 0
Read Time:4 Minute, 30 Second

OBATDIGITAL – Hipertensi atau tekanan darah tinggi tergolong penyakit yang harus diwaspadai. Sebab, penyakit ini bisa memicu penyakit jantung, stroke, dan penyakit ginjal. Untuk itu, untuk mengendalikan atau mencegahnya perlau langkah-langkah tertentu. Selain aktvitas fisik, pengendalian stres, pemilihan makanan juga menjadi faktor penting.

Makanan yang berkadar garam dan sodium perlu dihindari. Tapi masalahnya sulit mengetahui makanan seperti itu. Salah satunya adalah makanan tradisional Cina. Menurut studi yang dimuat dalam Jurnal Circulation, menunjukkan makanan tradisional Cina bisa menurunkan tekanan darah pada penderita hipertensi.

Seperti dilansir dari Science Daily (11/7/2022), fitur utama dari diet jantung sehat Cina, yang dimodelkan di sepanjang garis Dietary Approaches to Stop Hypertension (DASH), adalah pengurangan natrium. Diet yang tidak sehat, terutama yang tinggi sodium, merupakan faktor risiko utama yang dapat dimodifikasi untuk tekanan darah tinggi.

“Dibandingkan dengan komposisi nutrisi dari makanan Cina biasa di Cina perkotaan, diet sehat jantung dari masakan tradisional Cina memotong natrium menjadi dua, dari 6.000 mg setiap hari menjadi 3.000 mg setiap hari, mengurangi asupan lemak dan menggandakan serat makanan. Ini juga meningkatkan protein, karbohidrat dan kalium,” kata ketua tim studi Profesor Yanfang Wang, ahli gizi di Institut Penelitian Klinis Universitas Peking di Beijing, Cina.

Penelitian ini melibatkan 265 orang dewasa Cina, usia rata-rata 56 tahun, dengan tekanan darah sistolik sama atau lebih besar dari 130 mm Hg. Sedikit lebih dari setengah peserta adalah wanita, dan hampir setengahnya menggunakan setidaknya satu obat tekanan darah tinggi saat penelitian dimulai. Peserta direkrut dari Beijing, Shanghai, Guangzhou dan Chengdu. Ini adalah empat kota besar di Cina, masing-masing dengan masakan daerah yang sesuai: Shangdong, Huaiyang, Kanton dan Szechuan, masing-masing.

Diet jantung sehat Cina dikembangkan dengan organisasi katering di daerah tersebut dan disesuaikan dengan empat masakan daerah, sehingga peneliti dapat memahami jika efek dari diet jantung sehat akan berlaku dan berkelanjutan untuk budaya diet Cina yang berbeda. Ini terkadang menjadi tantangan karena masakan tradisional Tiongkok memiliki sejarah panjang menggunakan garam untuk memasak dan pengawetan makanan, selama ribuan tahun. Hal ini terutama berlaku di Cina utara, di mana sayuran langka di iklim dingin, dan orang-orang harus makan sayuran yang diawetkan garam selama musim dingin dan musim semi. Inilah sebabnya mengapa asupan natrium bahkan lebih tinggi untuk orang yang tinggal di Cina utara.

Pada awal penelitian, semua peserta mengonsumsi makanan lokal mereka yang biasa selama tujuh hari sehingga rencana makan baru dapat disesuaikan dengan rasa dan citarasa. Peneliti ingin diet jantung sehat sedekat mungkin dengan diet biasa peserta dalam hal rasa, sambil menyesuaikan asupan nutrisi agar jantung sehat.

Setelah 7 hari pertama makan makanan biasa mereka, 135 orang dewasa dipilih secara acak untuk mengonsumsi makanan sehat jantung Cina baru selama 28 hari, dan 130 peserta sisanya makan makanan dari masakan biasa mereka. Tergantung pada tugas kelompok, makanannya bisa berupa masakan Shangdong, Huaiyang, Kanton, dan Szechuan versi reguler atau yang menyehatkan jantung. Peserta studi dan penilai tekanan darah tidak mengetahui kelompok diet mana yang ditugaskan kepada para peserta.

Peneliti mengukur tekanan darah partisipan sebelum dan sesudah penelitian, dan seminggu sekali selama penelitian. Bahan makanan ditimbang untuk setiap hidangan untuk menghitung asupan nutrisi untuk setiap makanan. Sampel urin untuk mengukur asupan natrium dan kalium dikumpulkan pada awal dan akhir penelitian. Hasilnya menunjukkan efek penurunan tekanan darah dari diet jantung sehat Cina mungkin substansial dan kompatibel dengan obat hipertensi.

Hasil studi menemukan bahwa Studi ini menemukan, peserta yang makan diet jantung sehat Cina memiliki tekanan darah lebih rendah, dengan tekanan darah sistolik (angka atas) diturunkan rata-rata 10 mm Hg, dan tekanan darah diastolik turun rata-rata 3,8 mm Hg, dibandingkan dengan kelompok yang makan teratur.

Lalu dari segi konsumsi makanan, pada kelompok jantung sehat, asupan kalori dari karbohidrat (8%) dan protein (4%) meningkat dan dari lemak menurun (11%). Konsumsi serat (14 gram), kalium (1.573 mg), magnesium (194 mg) dan kalsium (413 mg) meningkat, sedangkan natrium menurun (2.836 mg). Asupan nutrisi dari kelompok yang mengonsumsi makanan biasa, bagaimanapun, tetap hampir tidak berubah dari awal hingga akhir penelitian.

Preferensi rasa dan rasa untuk diet jantung sehat Cina sebanding dengan diet lokal biasa, dan peserta makan makanan dalam jumlah yang sama dan mendapat nilai diet tinggi di kedua kelompok diet.

Terakhir, biaya tambahan dari diet Cina yang sehat untuk jantung adalah sekitar 4 RMB (setara dengan US$0,60) lebih banyak per hari, rata-rata per orang, jika dibandingkan dengan diet lokal biasa. Itu dianggap rendah dan umumnya terjangkau harganya.

Hasil studi ini tentu menggembirakan karena jumlah penduduk Cina menyumbang lebih dari seperlima populasi dunia. Seperti di bagian lain dunia, beban penyakit kardiovaskular telah meningkat pesat dalam beberapa dekade terakhir di Cina. Perubahan yang tidak sehat dalam diet Cina telah menjadi faktor utama yang mendorong peningkatan penyakit kardiovaskular.

Menurut Survei Gizi Nasional China 2012, konsumsi makanan sehat seperti biji-bijian (34%), umbi-umbian dan kacang-kacangan (80%), serta sayuran dan buah-buahan (15%) menurun secara signifikan. Sebaliknya, konsumsi daging (162%), telur (233%), dan minyak nabati (132%) meningkat drastis dalam waktu yang sama.

“Orang-orang Tionghoa yang tinggal di AS dan di tempat lain sering mempertahankan pola makan tradisional Cina, yang sangat berbeda dari pola makan Barat,” kata rekan Wang, Profesor Yangfeng Wu, pakar epidemiologi dan sains di penelitian klinis di Institut Penelitian Klinis Universitas Peking di Beijing, Cina.

“Diet Barat yang sehat seperti DASH dan Mediterania telah dikembangkan dan terbukti membantu menurunkan tekanan darah, namun, hingga saat ini, belum ada diet sehat jantung yang terbukti dikembangkan agar sesuai dengan masakan tradisional Tiongkok,” pungkas Wu.

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »