cedera tulang belakang
0 0
Read Time:2 Minute, 9 Second

OBATDIGITAL – Cedera tulang belakang merupakan masalah serius bagi penderitanya, karena bisa menimbulkan kelumpuhan. Tulang belakang biasanya merupakan kumpulan sel-sel saraf yang terutama berkaitan dengan fungsi motorik.

Untuk mengobati cedera tulang belakang berbagai usaha sudah dilakukan. Salah satunya yang digarap para ilmuwan dari University of Birmingham, Amerika Serikat. Hasilnya mereka menunjukkan bahwa calon obat penembus otak yang saat ini sedang dikembangkan sebagai terapi kanker dapat mendorong regenerasi saraf yang rusak setelah trauma tulang belakang.

“Temuan kami menunjukkan pemulihan fungsi sensorik dan motorik yang luar biasa, dan hewan yang diobati dengan AZD1390 tidak dapat dibedakan dari hewan yang tidak terluka dalam waktu 4 minggu setelah cedera,” ucap Profesor Zubair Ahmed, dari Institut Peradangan dan Penuaan Universitas Brimingham.

Penelitian, yang diterbitkan di Clinical and Translational Medicine – dikutip oleh Science Daily (11/7/2022) – menggunakan model sel dan hewan untuk menunjukkan bahwa ketika diminum secara oral kandidat obat, yang dikenal sebagai AZD1390, dapat memblokir respons terhadap kerusakan DNA pada sel saraf dan mendorong regenerasi saraf yang rusak, sehingga memulihkan sensorik. dan fungsi motorik setelah cedera tulang belakang.

Pengumuman tersebut muncul beberapa minggu setelah tim peneliti yang sama menunjukkan obat investigasi yang berbeda (AZD1236) dapat mengurangi kerusakan setelah cedera tulang belakang, dengan menghalangi respon inflamasi.

AZD1390 juga sedang diselidiki oleh AstraZeneca untuk memblokir pensinyalan yang bergantung pada ATM dan perbaikan pemutusan untai ganda DNA (DSB), suatu tindakan yang membuat sel kanker peka terhadap pengobatan radiasi. Sistem Respon Kerusakan DNA (DDR) diaktifkan oleh kerusakan DNA, termasuk DSB dalam genom, yang terjadi pada beberapa kanker umum dan juga setelah cedera tulang belakang.

Profesor Zubair Ahmed, dan rekannya, Richard Tuxworth dari Institut Kanker dan Ilmu Genomik berhipotesis bahwa aktivasi terus-menerus dari sistem ini dapat mencegah pemulihan dari cedera tulang belakang, dan bahwa pemblokiran itu akan meningkatkan perbaikan saraf dan mengembalikan fungsi. setelah cedera.

Studi awal mereka menemukan bahwa AZD1390 merangsang pertumbuhan sel saraf dalam kultur, dan menghambat jalur protein kinase ATM – jalur biokimia penting yang mengatur respons terhadap kerusakan DNA.

Para peneliti kemudian menggunakan model hewan untuk menyelidiki efek AZD1390 setelah cedera tulang belakang. Di sini mereka menunjukkan bahwa pengobatan oral dengan AZD1390 menghasilkan penekanan yang signifikan dari jalur protein kinase ATM, regenerasi saraf di luar lokasi cedera, dan kemampuan saraf ini untuk membawa sinyal listrik melintasi lokasi cedera.

“Ini adalah waktu yang menyenangkan dalam penelitian cedera tulang belakang dengan beberapa obat investigasi yang berbeda yang diidentifikasi sebagai terapi potensial untuk cedera tulang belakang,” tutur Profesor Ahmed.

“Kami sangat senang dengan AZD1390 yang dapat dikonsumsi secara oral dan mencapai lokasi cedera dalam jumlah yang cukup. untuk mempromosikan regenerasi saraf dan mengembalikan fungsi yang hilang,” pungkasnya.

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »