0 0
Read Time:3 Minute, 26 Second

OBATDIGITAL – Hepatitis A merupakan salah satu penyakit radang hati yang disebabkan oleh virus hepatitis A. Virus ini bisa menyebar, antara lain, lewat makanan yang terkontaminasi. Gejala umum biasanya berupa warnamata, kulit dan kuku berwarna kuning, mual dan kurang nafsu makan.

Sejauh ini belum ada satu pun obat yang diklaim dapat mengobati hepatitis A. Pengobatan sejauh ini pemberian suplemen dan makanan bergizi, dan istirahat yang cukup.

Namun sebentar lagi ada penyakit ini ada obatnya.Itu setelah ditemukan bagaimana protein dan enzim membantu virus hepoatitis A berreplikasi atau berkembang biak. Ilmuwan Fakultas Kedokteran Universitas North Carolina, Amerika Serikat (AS), yang dipimpin oleh Profesor Stanley M. Lemon, menemukan tersebut.

Siklus replikasi virus sangat penting bagi virus untuk menyebar di dalam tubuh dan menyebabkan penyakit. Replikasi memerlukan interaksi tertentu antara protein manusia ZCCHC14 dan sekelompok enzim yang disebut TENT4 poli(A) polimerase. Para peneliti itu juga menemukan bahwa senyawa oral RG7834 menghentikan replikasi virus pada langkah kunci, mencegah infeksi sel hati.

Lemon memimpin eksperimen untuk mencari protein manusia yang dibutuhkan HAV untuk bereplikasi, dan mereka menemukan ZCCHC14 – protein tertentu yang berinteraksi dengan seng dan mengikat RNA. “Ini adalah titik kritis untuk studi saat ini,” kata Lemon.

“Kami menemukan ZCCHC14 mengikat sangat spesifik ke bagian tertentu dari RNA HAV, molekul yang berisi informasi genetik virus. Dan sebagai hasil dari ikatan itu, virus mampu merekrut TENT4 dari sel manusia.”

Dalam biologi manusia normal, TENT4 adalah bagian dari proses modifikasi RNA selama pertumbuhan sel. Pada dasarnya, HAV membajak TENT4 dan menggunakannya untuk mereplikasi genomnya sendiri.

Lemon kemudian menguji senyawa RG7834, yang sebelumnya telah terbukti secara aktif memblokir virus Hepatitis B dengan menargetkan TENT4. Sebelumnya, senyawa itu sudah dikembangkan oleh perusahaan farmasi asal Swiss, Roche, untuk membuat obat hepatitis B dan C.

Para peneliti merinci efek yang tepat dari RG7834 oral pada HAV di hati dan tinja dan bagaimana kemampuan virus untuk menyebabkan cedera hati berkurang secara dramatis pada tikus yang telah dimodifikasi secara genetik untuk mengembangkan infeksi dan penyakit HAV. Penelitian menunjukkan bahwa senyawa itu aman pada dosis yang digunakan dalam penelitian ini dan jangka waktu penelitian yang akut.

Temuan yang dipublikasikan dalam ProceedingNational Academy of Sciences (PNAS dan dikutip oleh Scitech Daily (5/7/2022), ini merupakan yang pertama kali yang menunjukkan pengobatan obat yang efektif melawan HAV pada model hewan dari penyakit hepatitis.

“Penelitian kami menunjukkan bahwa menargetkan kompleks protein ini dengan terapi molekul kecil yang disampaikan secara oral menghentikan replikasi virus dan membalikkan peradangan hati pada model tikus hepatitis A, memberikan bukti prinsip untuk terapi antivirus dan sarana untuk menghentikan penyebaran hepatitis A. dalam pengaturan wabah,” kata Stanley M. Lemon.

Lemon, yang pada 1970-an dan 80-an adalah bagian dari tim peneliti Pusat Medis Angkatan Darat Walter Reed yang mengembangkan vaksin HAV pertama yang tidak aktif yang diberikan kepada manusia, mengatakan penelitian tentang HAV dikurangi setelah vaksin tersedia secara luas pada pertengahan 1990-an. Kasus menurun pada tahun 2000-an karena tingkat vaksinasi meroket.

Kemudian, para peneliti mengalihkan perhatian mereka ke virus hepatitis B dan C, yang keduanya sangat berbeda dari HAV dan menyebabkan penyakit kronis. “Ini seperti membandingkan apel dengan lobak,” kata Lemon. “Satu-satunya kesamaan adalah mereka semua menyebabkan radang hati.”

HAV bahkan bukan bagian dari keluarga virus yang sama dengan virus hepatitis B dan C. Wabah hepatitis A telah meningkat sejak 2016, meskipun vaksin HAV sangat efektif. Tidak semua orang divaksinasi, Lemon menunjukkan, dan HAV dapat ada untuk jangka waktu yang lama di lingkungan – seperti di tangan kita dan dalam makanan dan air – mengakibatkan lebih dari 44.000 kasus, 27.000 rawat inap, dan 400 kematian di Amerika Serikat sejak 2016.

Beberapa wabah telah terjadi selama beberapa tahun terakhir, termasuk di San Diego pada tahun 2017 yang sebagian besar didorong oleh tunawisma dan penggunaan obat-obatan terlarang, menyebabkan penyakit parah pada sekitar 600 orang dan membunuh 20 orang.

Pada tahun 2022, ada wabah kecil yang terkait dengan stroberi organik di beberapa negara bagian, yang menyebabkan sekitar selusin rawat inap. Wabah lain pada 2019 dikaitkan dengan blackberry segar. Secara global, puluhan juta infeksi HAV terjadi setiap tahun.

Gejala termasuk demam, sakit perut, sakit kuning, mual, dan kehilangan nafsu makan dan rasa. Sekali sakit, tidak ada pengobatan.

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »