Pasienpria COVID-19
0 0
Read Time:2 Minute, 47 Second

OBATDIGITAL – Paxlovid adalah obat oral terkemuka untuk mencegah kasus parah COVID-19 pada individu berisiko tinggi.

Namun, gejala kembali pada beberapa pasien setelah perawatan selesai, mendorong Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) untuk mengeluarkan nasihat kesehatan tentang apa yang disebut ” COVID-19 rebound”.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan 20 Juni 2022 di Jurnal Clinical Infectious Diseases – dikutip oleh Science Daily (22/6/2022), para peneliti di Fakultas Kedokteran Universitas California San Diego, Amerika Serikat,  mengevaluasi satu pasien tersebut dan menemukan kekambuhan gejala mereka tidak disebabkan oleh perkembangan resistensi terhadap obat atau gangguan kekebalan terhadap virus.

Sebaliknya,  COVID-19 rebound tampaknya merupakan hasil dari paparan obat yang tidak memadai.

 Setelah uji klinis menunjukkan bahwa Paxlovid dapat mengurangi risiko rawat inap dan kematian akibat COVID-19 sebesar 89 persen, obat tersebut tersedia di bawah izin penggunaan darurat dari Badan Pengawas Obat dan Makanan AS pada Desember 2021.

 Perawatan ini terdiri dari dua obat – nirmatrelvir dan ritonavir – yang bekerja sama untuk menekan SARS-CoV-2 dengan memblokir enzim yang memungkinkan virus untuk bereplikasi di dalam tubuh.

Lebih mudah untuk dikonsumsi di rumah dibandingkan dengan obat-obatan seperti Remdesivir, yang memerlukan suntikan intravena.

Pengobatan harus dimulai dalam waktu lima hari setelah timbulnya gejala dan diminum dua kali sehari selama lima hari berturut-turut.

 Tim peneliti, yang dipimpin oleh  Davey M. Smith, kepala Departemen Penyakit Menular dan Kesehatan Masyarakat Global di UC San Diego School of Medicine berangkat untuk lebih memahami penyebab COVID- 19 rebound setelah perawatan Paxlovid.

 Mereka pertama-tama mengisolasi virus SARS-CoV-2 BA.2 dari pasien yang pulih dari COVID-19 dan menguji apakah virus itu telah mengembangkan resistensi obat.

Mereka menemukan bahwa setelah pengobatan Paxlovid, virus masih sensitif terhadap obat dan tidak menunjukkan mutasi yang relevan yang akan mengurangi efektivitas obat.

“Perhatian utama kami adalah bahwa virus corona mungkin mengembangkan resistensi terhadap Paxlovid, jadi untuk menemukan bahwa bukan itu masalahnya, itu sangat melegakan,” kata Aaron F. Carlin, periset dari UC San Diego School of Medicine. 

 Tim selanjutnya mengambil sampel plasma pasien untuk menguji kekebalan mereka terhadap SARS-CoV-2.

Antibodi pasien masih efektif menghalangi virus memasuki dan menginfeksi sel baru, menunjukkan bahwa kurangnya imunitas yang dimediasi antibodi juga bukan penyebab gejala berulang pasien.

 Para penulis mengatakan rebound gejala COVID-19 setelah akhir pengobatan Paxlovid kemungkinan karena paparan obat yang tidak mencukupi: tidak cukup obat yang sampai ke sel yang terinfeksi untuk menghentikan semua replikasi virus.

Mereka menyarankan ini mungkin karena obat dimetabolisme lebih cepat pada beberapa individu atau bahwa obat perlu diberikan selama durasi pengobatan yang lebih lama.

 Di masa depan, Carlin berharap dokter dapat menguji apakah pasien memerlukan durasi pengobatan Paxlovid yang lebih lama atau apakah mereka sebaiknya diobati dengan kombinasi obat.

Sementara itu, pengguna Paxlovid harus mewaspadai kemungkinan gejala kambuh, dan bersiap untuk memakai masker dan karantina lagi jika gejala kembali.

 Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengukur seberapa sering rebound terjadi, populasi pasien mana yang paling rentan dan apakah gejala yang kembali dapat menyebabkan penyakit yang lebih parah.

 “Tujuan Paxlovid adalah untuk mencegah penyakit serius dan kematian, dan sejauh ini tidak ada orang yang sakit lagi perlu dirawat di rumah sakit, jadi masih melakukan tugasnya,” kata Smith.

“Kami hanya perlu memahami mengapa rebound terjadi pada beberapa pasien dan bukan yang lain. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk membantu kami menyesuaikan rencana perawatan seperlunya.”

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »