0 0
Read Time:2 Minute, 53 Second

OBATDIGITAL – Ini kabar bagus buat penderita hipertensi. Menurut peneliti minum obat tekanan darah tinggi tertentu bisa menurunkan risiko aneurisma pada otak.

Studi multi-pusat lebih dari 3.000 orang dengan tekanan darah tinggi dan aneurisma otak menemukan bahwa penggunaan inhibitor RAAS, kelas obat penurun tekanan darah, mengurangi risiko pecahnya aneurisma sebesar 18 persen.

Penelitian baru  diterbitkan di Hipertensi, jurnal peer-review dari American Heart Association, yang dikutip Science Daily (3/6/2022).

Aneurisma adalah penonjolan atau melemahnya dinding arteri. Ketika ini terjadi di arteri di otak, itu disebut aneurisma intrakranial.

Jika aneurisma intrakranial pecah, itu menumpahkan darah di sekitar otak dan memotong oksigen ke daerah yang terkena, yang dapat menyebabkan stroke hemoragik, koma dan kematian.

Stroke ini menyumbang 3-5% dari semua stroke, tetapi proporsi morbiditas dan mortalitas yang lebih besar daripada jenis stroke lainnya.

Setiap tahun, sekitar 30.000 orang dewasa di Amerika Serikat memiliki aneurisma intrakranial yang pecah, menurut National Institute of Neurological Disorders and Stroke.

Selain itu, stroke adalah salah satu penyebab utama kecacatan di Amerika Serikat juga di Indonesia.

Sementara itu, sistem renin-angiotensin-aldosteron tubuh (RAAS) termasuk hormon yang mempengaruhi regulasi tekanan darah, dan disregulasi RAAS dapat menyebabkan  tekanan darah tinggi. 

Dua komponen RAAS telah terbukti terlibat dalam perkembangan aneurisma intrakranial, dan penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa disregulasi RAAS juga dapat berkontribusi pada pecahnya aneurisma. 

Kemudian, Inhibitor RAAS, obat yang menghalangi efek RAAS, sering digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi.

 “Sekitar setengah dari pasien dengan aneurisma intrakranial memiliki tekanan darah tinggi, yang dapat menyebabkan peradangan pembuluh darah dan meningkatkan risiko pecahnya aneurisma,” kata ketua tim studi tersebut Profesor Qinghai Huang, ahli bedah saraf di Rumah Sakit Changhai, Second  Universitas Kedokteran Militer di Shanghai, Cina. 

“Mengingat sepertiga pasien dengan ruptur aneurisma meninggal dan sepertiga lainnya tetap bergantung pada aktivitas kehidupan sehari-hari, ada kebutuhan untuk mengidentifikasi faktor risiko yang dapat dimodifikasi untuk mencegah ruptur aneurisma.”

Studi multi-pusat ini menganalisis data yang dikumpulkan dari 2016 hingga 2021 di 20 pusat medis di berbagai wilayah di seluruh China, dikumpulkan sebelum dan sesudah pecah, untuk mengevaluasi hubungan antara penggunaan inhibitor RAAS dan obat tekanan darah lainnya, termasuk beta-blocker. dan diuretik, pada risiko ruptur aneurisma.

 Lebih dari 3.000 orang dewasa dengan tekanan darah tinggi dan aneurisma intrakranial dilibatkan. Sampel penelitian adalah sepertiga pria dan dua pertiga wanita, dengan usia rata-rata 61 tahun.

Status hipertensi peserta dikategorikan sebagai terkontrol (tekanan darah normal dengan penggunaan obat antihipertensi) atau tidak terkontrol (tekanan darah tinggi, didefinisikan sebagai 140/90 atau lebih tinggi, dengan penggunaan obat antihipertensi), dan ditentukan oleh pengukuran tekanan darah yang dilakukan. 

Hasil analisis menemukan bahwa 32% peserta yang menggunakan inhibitor RAAS mengalami ruptur aneurisma intrakranial, dibandingkan dengan 67% dari mereka yang menggunakan inhibitor non-RAAS.

 “Kami terkejut menemukan bahwa bahkan di antara orang-orang dengan hipertensi terkontrol, mereka yang menggunakan inhibitor RAAS masih memiliki risiko pecah secara signifikan lebih rendah daripada individu yang menggunakan inhibitor non-RAAS,” ujar Huang.

Studi kami menyoroti bahwa menggunakan obat antihipertensi yang tepat untuk mencapai normalisasi tekanan darah. dapat sangat mengurangi risiko pecahnya aneurisma,” kata Huang.

Berdasarkan data ini, periset memperkirakan bahwa hampir 18% dari aneurisma yang pecah dapat dicegah jika semua pasien dengan tekanan darah tinggi dan aneurisma intrakranial diberi resep dengan inhibitor RAAS.

“Karena potensi manfaat yang kuat dan keamanan yang tinggi dari inhibitor RAAS, temuan ini dapat membantu. juga membantu dokter untuk mengoptimalkan pengobatan untuk membantu orang dengan tekanan darah tinggi mencegah pecahnya aneurisma,” tutup Huang.

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »