pexels-photo-5482991.jpeg
0 0
Read Time:1 Minute, 33 Second

OBATDIGITAL – Untuk pertama kalinya, obat yang menargetkan protein yang mendorong pertumbuhan kanker payudara telah terbukti bekerja melawan tumor dengan tingkat protein yang sangat rendah. Terapi kanker yang ditargetkan ini dapat membuka kemungkinan pengobatan baru bagi ribuan pasien dengan kanker payudara stadium lanjut.

Sampai sekarang, kanker payudara telah dikategorikan sebagai HER2-positif—sel kanker memiliki lebih banyak protein daripada biasanya—atau HER2-negatif. Dokter yang melaporkan kemajuan itu mengatakan akan menjadikan “HER2-rendah” kategori baru untuk memandu pengobatan kanker payudara.

Sekitar setengah dari pasien dengan kanker payudara stadium akhir yang sebelumnya dikategorikan sebagai HER2-negatif sebenarnya memiliki HER2-rendah dan memenuhi syarat untuk mendapatkan obat tersebut.

Obatnya adalah Enhertu, kombinasi antibodi-kemoterapi yang diberikan secara IV. Ia menemukan dan memblokir protein HER2 pada sel kanker, sementara juga mengeluarkan bahan kimia pembunuh kanker yang kuat di dalam sel tersebut. Itu milik kelas obat yang relatif baru yang disebut konjugat antibodi-obat.

Seperti dikutip dari Medical Xpress (5/6/2022), obat tersebut telah disetujui untuk kanker payudara HER2-positif, dan pada bulan April Food and Drug Administration memberikannya status terobosan untuk kelompok pasien baru ini.

Dalam studi baru, obat memperpanjang waktu pasien hidup tanpa kanker mereka berkembang dan meningkatkan kelangsungan hidup dibandingkan dengan pasien yang diberikan kemoterapi standar.

Studi tersebut membandingkan Enhertu dengan kemo standar pada sekitar 500 pasien dengan kanker payudara rendah HER2 yang telah menyebar atau tidak dapat diobati dengan operasi. Obat tersebut menghentikan perkembangan kanker selama sekitar 10 bulan dibandingkan dengan sekitar 5 1/2 bulan pada kelompok yang mendapatkan perawatan rutin. Obat meningkatkan kelangsungan hidup sekitar enam bulan (dari 17,5 bulan menjadi 23,9 bulan).

“Ini adalah studi yang mengubah praktik,” kata Sylvia Adams, dokter spesialis perawatan kanker payudara di NYU Langone Health, Amerika Serikat dan mendaftarkan beberapa pasien dalam penelitian tersebut.

“Ini membahas kebutuhan utama yang belum terpenuhi untuk pasien yang memiliki kanker payudara metastatik.”

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Translate »