Vaksin Coronavirus
0 0
Read Time:2 Minute, 57 Second

OBATDIGITAL – Korelasi antara dosis pertama vaksin AstraZeneca dan peningkatan kecil namun signifikan dalam kasus kondisi neurologis yang serius Sindrom Guillain-Barré (GBS), telah diidentifikasi oleh para ilmuwan University College London (UCL), sebagai bagian dari analisis NHS data.

Namun, para peneliti mengatakan masih belum jelas apa penyebab dari tautan tersebut. Sebab sebelumnya, tim yang sama, yang berbasis di UCL Queen Square Institute of Neurology, smenunjukkan tidak ada hubungan terukur antara infeksi COVID-19 dan GBS.

Sindrom Guillain-Barré (GBS) adalah kondisi autoimun yang jarang namun serius yang menyerang sistem saraf perifer, biasanya mengakibatkan mati rasa, kelemahan dan nyeri pada tungkai dan terkadang mengakibatkan kelumpuhan pernapasan. GBS sering terjadi setelah infeksi, terutama infeksi gastroenteritis yang disebut Camplylobacter, dengan sistem kekebalan yang keliru menyerang saraf daripada kuman.

GBS biasanya reversibel; namun, dalam kasus yang parah dapat menyebabkan kelumpuhan berkepanjangan yang melibatkan otot-otot pernapasan, memerlukan dukungan ventilator dan kadang-kadang meninggalkan defisit neurologis permanen. Pengenalan dini oleh ahli saraf adalah kunci untuk pengobatan yang tepat.

Untuk penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Brain, seperti dikutip dari Medical Xpress (30/5/2022), para peneliti melakukan studi berbasis populasi dari data NHS di Inggris untuk melacak tingkat kasus GBS terhadap peluncuran vaksinasi.

Selanjutnya, sebagai bagian dari studi terpisah dari data pengawasan rumah sakit Inggris, mereka melihat fenotipe (karakteristik/gejala) dari kasus GBS yang dilaporkan untuk mengidentifikasi apakah ada fitur spesifik dari GBS terkait vaksin COVID-19.

Para peneliti mengamati bahwa antara Januari hingga Oktober 2021, 996 kasus GBS tercatat di Basis Data Imunoglobulin Nasional Inggris, tetapi dengan lonjakan laporan GBS yang tidak biasa terjadi antara Maret dan April 2021. Selama dua bulan ini ada sekitar 140 kasus per bulan, dibandingkan dengan tarif historis sekitar 100 per bulan.

Untuk mengidentifikasi apakah salah satu atau semua kasus ini terkait dengan vaksinasi, mereka menghubungkan tanggal onset GBS dengan data penerimaan vaksinasi yang disimpan di Sistem Manajemen Imunisasi Nasional di Inggris untuk setiap individu.

Analisis mengungkapkan 198 kasus GBS (20% dari 966) terjadi dalam waktu enam minggu setelah vaksinasi COVID-19 dosis pertama di Inggris, setara dengan 0,618 kasus per 100.000 vaksinasi. Dari jumlah tersebut, 176 orang telah mendapatkan vaksinasi AstraZeneca, 21 Pfizer, dan 1 (satu) Moderna. Hanya 23 kasus GBS yang dilaporkan dalam waktu enam minggu setelah dosis vaksin kedua.

Secara keseluruhan, setelah dosis pertama vaksin AstraZeneca terdapat 5,8 kasus GBS berlebih per juta dosis vaksin, setara dengan kelebihan total absolut antara Januari-Juli 2021 antara 98-140 kasus. Dosis pertama Pfizer dan Moderna dan dosis kedua dari setiap vaksinasi tidak menunjukkan risiko GBS yang berlebihan.

Mengomentari angka tersebut, ketua tim periset, Profesor Michael Lunn mengatakan, jumlah kasus GBS yang lebih tinggi terlihat dalam periode dua hingga empat minggu setelah vaksinasi. Puncak kasus diamati sekitar 24 hari setelah vaksinasi. dosis pertama.

“Dosis pertama vaksin AstraZeneca menyumbang sebagian besar atau semua peningkatan ini. Pola serupa tidak terlihat pada vaksin lain atau mengikuti dosis kedua vaksin apa pun,” ujar Lunn.

Dalam studi fenotipe terpisah, para peneliti menggunakan kumpulan data rumah sakit di seluruh Inggris (empat negara) multi-pusat, untuk mengumpulkan data insiden pada kasus GBS yang dilaporkan oleh dokter antara Januari 2021 dan November 2021.

Profesor Lunn selanjutnya bilang bahwa alasan hubungan antara hanya vaksinasi AstraZeneca dan GBS masih tidak jelas. Infeksi COVID-19 tidak memiliki risiko GBS yang kuat, atau mungkin ada, dan kurangnya peningkatan risiko yang terkait dengan vaksinasi Pfizer menyiratkan bahwa tidak mungkin protein lonjakan COVID-19 adalah faktor penyebab peningkatan risiko.

“Vektor virus yang digunakan untuk membawa asam nukleat di AstraZeneca dan vaksin serupa mungkin menjadi alasannya, tetapi ini perlu eksplorasi lebih lanjut,” pungkas Lunn.

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »