nonton televisi
0 0
Read Time:3 Minute, 4 Second

OBATDIGITAL – Menonton televisi (TV) merupakan kegiatan yang banyak dilakukan para lansia dan ibu-ibu yang memiliki kegiatan di rumah. Mereka mengisi waktu dengan menonton TV yang dianggap bisa menghibur. Namun, perlu hati-hati, jangan terlalu lama menonton televisi. Sebab, menurut studi yang digarap tim peneliti di Unit Epidemiologi Dewan Penelitian Medis (MRC), Universitas Cambridge dan Universitas Hong Kong, menonton terlalu banyak TV dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung koroner terlepas dari susunan genetik individu.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan 23 Mei 2022  di BMC Medicine – dikutip oleh Scitech Daily (23/5/2022) –  para ilmuwan menunjukkan bahwa – dengan asumsi hubungan sebab akibat – 11% kasus penyakit jantung koroner dapat dicegah jika orang menonton kurang dari satu jam TV setiap hari.

Untuk memeriksa hubungan antara waktu yang dihabiskan dalam perilaku menetap berbasis layar seperti menonton TV dan penggunaan komputer waktu luang, DNA individu, dan risiko penyakit jantung koroner, para periset memeriksa data dari UK Biobank, sebuah studi yang mencakup lebih dari 500.000 Orang dewasa yang telah ditindaklanjuti secara prospektif selama sekitar 12 tahun.

Tim menciptakan skor risiko poligenik untuk setiap individu – yaitu, risiko genetik mereka mengembangkan penyakit jantung koroner berdasarkan 300 varian genetik yang diketahui mempengaruhi peluang mereka untuk mengembangkan kondisi tersebut. Seperti yang diharapkan, individu dengan skor risiko poligenik yang lebih tinggi memiliki risiko terbesar terkena kondisi tersebut.

Orang -orang yang menonton lebih dari empat jam TV per hari adalah risiko terbesar penyakit ini, terlepas dari skor risiko poligenik mereka. Dibandingkan dengan orang -orang ini, orang -orang yang menonton dua hingga tiga jam TV sehari memiliki tingkat relatif 6% lebih rendah untuk mengembangkan kondisi tersebut, sementara mereka yang menonton kurang dari satu jam TV memiliki tingkat relatif 16% lebih rendah. Asosiasi ini tidak tergantung pada kerentanan genetik dan faktor risiko lain yang diketahui.

Katrien Wijndaele dari Unit Epidemiologi MRC, penulis terakhir penelitian ini, mengatakan bahwa penyakit jantung koroner adalah salah satu penyebab kematian dini yang paling menonjol, jadi menemukan cara untuk membantu orang mengelola risiko mereka melalui modifikasi gaya hidup adalah penting.

Organisasi Kesehatan Dunia(WHO) merekomendasikan pengurangan jumlah perilaku menetap dan menggantinya dengan aktivitas fisik dengan intensitas apa pun sebagai cara untuk tetap lebih sehat. Meskipun tidak mungkin untuk mengatakan dengan pasti bahwa duduk menonton TV meningkatkan risiko penyakit jantung koroner, karena berbagai faktor perancu potensial dan kesalahan pengukuran, pekerjaan kami mendukung pedoman WHO.

“Ini menunjukkan cara langsung yang dapat diukur untuk mencapai tujuan ini untuk populasi umum serta individu dengan risiko genetik tinggi penyakit jantung koroner,” ujar Wijndaele.

Ada beberapa alasan potensial yang mungkin menjelaskan hubungan antara penonton TV dan risiko penyakit jantung koroner, kata tim – dan khususnya, mengapa tidak ada tautan yang ditemukan dengan penggunaan komputer. Pandangan TV cenderung terjadi di malam hari setelah makan malam, biasanya makanan kita yang paling kalori, yang mengarah ke kadar glukosa dan lipid yang lebih tinggi, seperti kolesterol, dalam darah. Orang -orang juga sering ngemil lebih banyak saat menonton TV dibandingkan dengan saat berselancar di web, misalnya. Terakhir, tontonan TV cenderung berkepanjangan, sedangkan orang yang menggunakan komputer mereka mungkin lebih cenderung memecah aktivitas mereka.

Waktu luang yang dihabiskan untuk menggunakan komputer tampaknya tidak mempengaruhi risiko penyakit.

“Our study provides unique insights into the potential role that limiting TV viewing might have in preventing coronary heart disease,” said Dr. Youngwon Kim, assistant professor at the University of Hong Kong, and visiting researcher at the MRC Epidemiology Unit, the study’s corresponding pengarang. “Orang -orang yang menonton TV kurang dari satu jam sehari lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan kondisi, terlepas dari risiko genetik mereka.

“Membatasi jumlah waktu SAT menonton TV bisa menjadi sentuhan gaya hidup yang berguna, dan relatif ringan yang dapat membantu individu dengan kecenderungan genetik tinggi terhadap penyakit jantung koroner khususnya untuk mengelola risiko mereka.”

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »