0 0
Read Time:2 Minute, 26 Second

OBATDIGITAL – Sebuah studi global pasien asma oleh Rutgers dan tim peneliti internasional menemukan kombinasi dua obat secara dramatis mengurangi kemungkinan menderita serangan asma.

Sebuah studi global pasien asma oleh Rutgers dan tim peneliti internasional menemukan kombinasi dua obat secara dramatis mengurangi kemungkinan menderita serangan asma.

Hasil dari uji klinis yang disebut MANDALA,  diterbitkan dalam The New England Journal of Medicine, dan dikutip Medical Xpress (17/5/2022).

Studi ini menunjukkan bahwa kombinasi albuterol, yang memberikan bantuan dari serangan asma dengan mengendurkan otot polos dan digunakan untuk meredakan asma segera, dan kortikosteroid budesonide, diambil melalui inhaler, menurunkan jumlah episode mendadak sesak napas, mengi dan batuk pada pasien.

Insiden seperti itu, yang secara medis disebut sebagai “eksaserbasi” tetapi umumnya dikenal sebagai serangan asma, seringkali dapat menyebabkan kunjungan ke ruang gawat darurat, rawat inap, atau, dalam beberapa kasus, kematian.

“Kami melihat pengobatan kombinasi ini, yang merupakan yang pertama dari jenisnya, sebagai bagian dari terapi standar,” kata peneliti Profesor Reynold Panettieri dari Rutgers Robert Wood Johnson. 

Studi klinis Fase 3, yang melibatkan lebih dari 3.000 pasien asma dari 295 lokasi di seluruh AS, Eropa, dan Amerika Selatan, dirancang untuk mengevaluasi keamanan dan kemanjuran kombinasi albuterol dan budesonide, keduanya obat produksi AstraZeneca, sebagai pengobatan untuk pasien dengan asma sedang sampai berat.Albuterol adalah beta 2-agonis short-acting yang bekerja dengan menempel pada protein sangat kecil yang disebut reseptor beta di saluran udara, mengendurkan otot-otot di sana.

Sebagai kortikosteroid, budesonide mengurangi pembengkakan dan iritasi di saluran udara.

Perawatan “pemeliharaan” standar melibatkan penggunaan inhalansia yang menggabungkan dua obat, satu beta 2-agonis kerja panjang seperti benralizumab dan yang lainnya kortikosteroid seperti beclomethasone.

Ketika pasien menderita serangan asma, mereka biasanya menggunakan obat penyelamat seperti albuterol.

Mereka juga sering diresepkan dosis steroid oral. Dokter mencari untuk meresepkan steroid oral lebih jarang karena efek sampingnya yang kuat.Sidang dibagi menjadi tiga kelompok.

Dengan banyak pasien yang sudah menjalani terapi asma pemeliharaan harian, peserta dalam kelompok diberi satu dari tiga terapi penyelamatan yang berbeda untuk digunakan, jika individu menderita serangan asma, yang mencakup kombinasi albuterol dan budesonide dosis tinggi atau budesonide dosis rendah. . Sebuah kelompok kontrol hanya diberikan albuterol.

Para pasien, studi tersebut menyimpulkan, tidak hanya meningkatkan fungsi paru-paru mereka; mereka menderita lebih sedikit serangan.

Para ilmuwan menemukan bahwa albuterol dengan dosis budesonide yang lebih tinggi mengurangi risiko serangan asma sebesar 27 persen dalam jangka pendek dan mengurangi serangan asma sebesar 24 persen setiap tahun.

Kombinasi ini juga mengurangi penggunaan kortikosteroid, yang dapat memiliki efek samping yang merugikan, sebesar 33 persen.

“Dengan inhaler baru yang memberikan lebih banyak steroid inhalasi setiap kali pasien menjalani terapi penyelamatan, mereka mendapatkan lebih banyak pada saat mereka mengalami gejolak dan ketika mereka membutuhkannya,” kata Panettieri, yang juga direktur Institut Rutgers untuk Kedokteran dan Sains.

 “Kami menunjukkan bahwa, selain mengurangi eksaserbasi mereka, itu menurunkan kebutuhan mereka akan steroid oral setelah kambuh.

“Menurut Yayasan Asma dan Alergi, sekitar 25 juta orang dewasa dan anak-anak di AS menderita asma.

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »