0 0
Read Time:2 Minute, 11 Second

OBATDIGITAL – Lianhua dulu dipercaya sebagai obat COVID-19, termasuk oleh orang-orang yang menderita COVID-19 di Indonesia. Bahkan obat itu kemudian dibesar-besarkan dengan klain bisa pula mencegah COPVID-19 Namun klaim itu kini tak terbukti untuk mencegah penyakit menular dan mematikan itu.

Kini, Shijiazhuang Yiling Pharmaceutical, produsen obat-obatan China dan pemasok obat herbal China Lianhua Qingwen juga mengakui hal itu.

Platform kesehatan Dingxiang Yisheng menerbitkan sebuah artikel yang mengatakan Lianhua Qingwen, yang telah banyak digunakan untuk mengobati pasien COVID-19 di China dan saat ini didistribusikan ke penduduk Shanghai, tidak dapat mencegah infeksi dan menyarankan masyarakat untuk tidak menganggapnya sebagai obat pencegahan. .

Obat tersebut dapat menyebabkan efek samping seperti mual, muntah, diare dan ruam. Fang Bangjiang, dokter dari Rumah Sakit Long Hua dari Universitas Pengobatan Tradisional Tiongkok Shanghai, mengatakan bahwa Lianhua Qingwen memiliki bahan yang kompleks dan terutama cocok untuk pasien COVID-19 dengan gejala demam dan pneumonia ringan tetapi tidak cocok untuk pencegahan. Kandungannya akan mempengaruhi sistem ginjal.

Sebelum laporan itu diterbitkan dan menjadi viral di berbagai platform media sosial, influencer internet China, Wang Sicong, mengatakan bahwa Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tidak pernah merekomendasikan obat tersebut sebagai pengobatan untuk COVID-19.

Seperti dilansir Global Times 915/4/2022), kata-kata Wang berpengaruh pada pasar Lianhua. Dampaknya, nilai pasar Shijiazhuang Yiling Pharmaceutical menguap sebesar 6,7 miliar yuan (US$ 1,05 miliar).

Perusahaan sebelumnya mengungkapkan bahwa Lianhua Qingwen menyumbang lebih dari 40% pendapatan perusahaan.

Perusahaan tersebut mengatakan bahwa obat tersebut memberikan kontribusi yang luar biasa dalam pengobatan untuk SARS tahun 2003, influenza H1N1 tahun 2009, dan pandemi COVID-19 dalam wabah pertamanya pada tahun 2020. Direkomendasikan lebih dari 20 kali dalam buku panduan pengobatan untuk berbagai penyakit, termasuk enam untuk COVID-19 sejak 2020.

Pendapatan perusahaan meningkat sebesar 50 % pada tahun 2020 dan pada bulan Maret, perusahaan meningkatkan produksi untuk menyediakan kapsul untuk membantu pertempuran Hong Kong melawan Omicron.

Beberapa penduduk di Shanghai, yang berada di bawah manajemen pengendalian epidemi yang ketat karena kebangkitan virus yang parah dan mengalami kesulitan dengan pasokan makanan di beberapa komunitas, juga menerima kotak kapsul.

Obat itu, dengan visibilitas yang meningkat tajam sejak wabah COVID-19, membuat banyak orang mendapat kesan bahwa obat itu juga dapat mencegah infeksi dan boileh dikonsumsi di kalangan orang sehat di Shanghai.

Fakta bahwa tidak ada yang menentang bahwa obat tersebut dapat digunakan untuk pengobatan COVID-19, hanya menimbulkan keraguan apakah obat tersebut telah disalahgunakan dan efeknya dibesar-besarkan.

Ketika fakta bertentangan dengan opini publik, hal itu memberikan pukulan telak terhadap reputasi obat dan harga pasar perusahaan. Distribusinya di Shanghai, yang masih berjuang keras melawan Omicron, adalah pemicunya, seorang pengguna Weibo memposting.

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »