Anak susah tidur
0 0
Read Time:1 Minute, 59 Second

OBATDIGITAL – Mendengkur merupakan salah satu gejala dari penyakit gangguan tidur. Jika dibiarkan, penyakit itu bisa mengundang kematian,lantaran terjadi gangguan aliran pernapasan.

Namun jangan kawatir. Sebentar lagi bakal ada obat untuk penyakit tersebut. Sebuah studi baru Universitas Gothenburg, Swedia, telah membuka jalan bagi pengobatan obat sleep apnea.Obat yang masih dirahasiakan kandungan aktif ini bekerja dengan menghambat karbonat anhidrase (CA).

CA merupakan enzim yang berfungsi untuk menjaga keseimbangan antara asam karbonat dan karbon dioksida dalam tubuh. Beberapa obat dengan sifat penghambat CA sudah tersedia di pasaran, dan digunakan untuk pengobatan glaukoma, epilepsi, dan gangguan lainnya.

Dalam studi tersebut yang dikutip oleh Science Daily (14/4/2022), dibandingkan sebelum menerima pengobatan, jeda pernapasan menurun dengan rata-rata lebih dari 20 per jam untuk pasien yang diberi obat penghambat CA.

Studi saat ini adalah uji klinis double-blind acak terhadap 59 pasien dengan sleep apnea sedang atau berat. Pasien secara acak dibagi menjadi dua kelompok yang menerima 400 atau 200 mg inhibitor CA, dan kelompok ketiga (kelompok kontrol) yang menerima plasebo. Penelitian berlangsung selama empat minggu.

Hasilnya menunjukkan bahwa, secara keseluruhan, terapi penghambat CA mengurangi jumlah jeda pernapasan dan meningkatkan oksigenasi pada malam hari. Namun demikian beberapa pasien mengalami efek samping, seperti sakit kepala dan sesak napas, yang lebih sering terjadi pada mereka yang menerima dosis tertinggi.

Hasil studi bersama dengan data keamanan yang mapan dari obat sulthiam memberikan dukungan untuk penelitian lanjutan tentang penghambatan CA sebagai pengobatan potensial baru untuk apnea tidur obstruktif.

“Di antara pasien yang menerima dosis obat yang lebih tinggi, jumlah jeda pernapasan berkurang sekitar 20 per jam. Untuk lebih dari sepertiga pasien dalam penelitian ini, hanya setengah dari jeda pernapasan mereka yang tersisa, dan dalam satu dari lima jumlahnya turun setidaknya 60 persen,” kata Profesor Jan Hedner, ahli penyakit paru Universitas Gothenburg.

Terapi baru ini tentu memberikan harapan bagi pasien sleep apnea. Pada saat ini, pengobatan untuk pasien dengan sleep apnea adalah terapi alat oral atau masker CPAP (Continuous Positive Airway Pressure). Keduanya membantu menjaga patensi jalan napas selama tidur.

Tetapi, pilihan terapi ini membutuhkan waktu untuk membiasakan diri dan, karena sering dianggap mengganggu atau besar. Oleh karena itu, waktu pengguna yang tidak cukup sering terjadi.

“Jika kita mengembangkan obat yang efektif, karena itu akan membuat hidup lebih mudah bagi banyak pasien dan, dalam jangka panjang. lari, berpotensi juga menyelamatkan lebih banyak nyawa,” kata Ludger Grote, Dosen Senior di Akademi Sahlgrenska, Universitas Gothenburg.

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »