Kantor Eli Lilly
0 0
Read Time:2 Minute, 1 Second

OBATDIGITAL – Harapan baru bagi penderita penyakit kulit dermatitis atopik. Sebentar lagi ada obat baru buatan Eli Lilly, perusahaan farmasi asal Amerika Serikat.

Dalam studi yang berlangsung 16 minggu, obat yang mengandung lebrikizumab yang dikombinasikan dengan kortikosteroid terbukti efektif mengatasi penyakit itu sebanyak 70% pasien. Itu disampaikan peneliti pada pertemuan di Konferensi Tahunan Revolutionizing Atopic Dermatitis (RAD) ke-4.

Obat yang bekerja sebagai penghambat interleukin (IL-13) juga menunjukkan peningkatan kualitas hidup bila dikombinasikan dengan TCS, dibandingkan dengan plasebo plus TCS.

“Data ADhere, bersama dengan hasil dari studi monoterapi ADvocate, menunjukkan potensi lebrikizumab untuk mengurangi beban penyakit dan memberikan bantuan bagi orang-orang dengan dermatitis atopik yang tidak terkontrol ketika digunakan baik sendiri atau dikombinasikan dengan topikal,” kata Profesor Eric Simpson, ahli Dermatologi dan Direktur Riset Klinis di Oregon Health & Science University di Portland, dan peneliti utama ADhere.

“Hasil ini memperkuat pemahaman kita tentang lebrikizumab pada dermatitis atopik dan membantu menjadikannya sebagai kemungkinan pilihan pengobatan baru.”

Lebrikizumab adalah antibodi monoklonal baru (mAb) yang mengikat protein interleukin 13 (IL-13) dengan afinitas tinggi untuk secara khusus mencegah pembentukan IL-13Rα1/IL-4Rα (reseptor Tipe 2) yang menghalangi sinyal hilir melalui IL -13 jalur.1-5 IL-13 memainkan peran sentral dalam peradangan tipe 2 pada AD.

Pada AD, IL-13 mendasari tanda dan gejala termasuk disfungsi sawar kulit, gatal, infeksi dan area kulit yang keras dan menebal.

Di antara pasien yang memakai lebrikizumab plus TCS, 41% kulit pasien menjadi bersih atau hampir bersih (IGA) pada 16 minggu dibandingkan dengan 22% pasien yang memakai plasebo plus TCS.

Perbedaan antara pasien yang menerima lebrikizumab dalam kombinasi dengan TCS dan plasebo dengan TCS diamati sejak empat minggu untuk EASI-75.

Perbedaan bermakna secara klinis diamati sejak empat minggu untuk gatal, gangguan gatal saat tidur, dan ukuran kualitas hidup. Hasil keamanan konsisten dengan studi lebrikizumab sebelumnya pada AD. Pasien yang memakai lebrikizumab plus TCS, dibandingkan dengan plasebo plus TCS, melaporkan frekuensi efek samping yang lebih tinggi (lebrikizumab plus TCS: 43%, plasebo plus TCS: 35%).

Sebagian besar efek samping ringan atau sedang dalam tingkat keparahan dan tidak serius dan tidak menyebabkan penghentian pengobatan.

Efek samping yang paling umum bagi mereka yang menggunakan lebrikizumab adalah konjungtivitis (5%) dan sakit kepala (5%).

“Lilly bekerja untuk memberdayakan orang-orang dengan penyakit terkait kulit, seperti dermatitis atopik, untuk menjalani hidup mereka secara maksimal,” kata Lotus Mallbris, wakil presiden pengembangan imunologi global dan urusan medis di Lilly dalam siaran persnya (11/4/2022).

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Translate »