0 0
Read Time:1 Minute, 37 Second

OBATDIGITAL Perusahaan bioteknologi Amerika Serikat Frequency Therapeutics sedang berusaha untuk membalikkan gangguan pendengaran — tidak dengan alat bantu dengar atau implan, tetapi dengan terapi regeneratif jenis baru.

Perusahaan itu menggunakan molekul kecil untuk memprogram sel progenitor, turunan sel punca di telinga bagian dalam, untuk membuat sel rambut kecil yang memungkinkan kita mendengar.

Sel-sel rambut mati ketika terkena suara keras atau obat-obatan termasuk kemoterapi dan antibiotik tertentu. Kandidat obat buatan Frequency dirancang untuk disuntikkan ke telinga untuk meregenerasi sel-sel ini di dalam koklea.

Dalam uji klinis, perusahaan telah meningkatkan pendengaran orang yang diukur dengan tes persepsi ucapan — kemampuan untuk memahami ucapan dan mengenali kata-kata.

“Persepsi bicara adalah tujuan No. 1 untuk meningkatkan pendengaran dan kebutuhan No. 1 yang kita dengar dari pasien,” kata CEO dan salah satu pendiri Frekuensi dan Chief Scientific Officer Chris Loose seperti dilansir dari Scitech Daily (8/4/2022).

Dalam studi klinis pertama Frekuensi, perusahaan melihat peningkatan yang signifikan secara statistik dalam persepsi ucapan di beberapa peserta setelah suntikan tunggal, dengan beberapa tanggapan berlangsung hampir dua tahun.

Perusahaan ini telah memberi dosis pada lebih dari 200 pasien hingga saat ini dan telah melihat peningkatan yang bermakna secara klinis dalam persepsi bicara dalam tiga studi klinis terpisah.

Studi lain gagal menunjukkan peningkatan pendengaran dibandingkan dengan kelompok plasebo, tetapi perusahaan mengaitkannya dengan kekurangan dalam desain uji coba.

Sekarang Frekuensi sedang merekrut untuk uji coba 124 orang dari mana hasil awal akan tersedia awal tahun depan.

Pendiri Fahrenheit bersyukur telah dapat membantu orang meningkatkan pendengaran mereka melalui uji coba.

Mereka juga percaya bahwa mereka memberikan kontribusi penting untuk memecahkan masalah yang berdampak pada lebih dari 40 juta orang di AS dan ratusan juta lainnya di seluruh dunia.

“Mendengar adalah indera yang sangat penting; itu menghubungkan orang dengan komunitas mereka dan menumbuhkan rasa identitas,” kata Profesor Karp, yang juga ahli anestesi di Brigham and Women’s Hospital, Amerika Serikat.

“Saya pikir potensi untuk memulihkan pendengaran akan berdampak besar pada masyarakat,” kata Karp.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Translate »