Gejala kanker kulir
0 0
Read Time:1 Minute, 49 Second

OBATDIGITAL – Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) telah menyetujui terapi baru untuk pasien dengan melanoma metastatik atau tidak dapat dioperasi, jenis kanker kulit yang agresif.

Terapi yang dikembangkan tersebut berdasarkan penelitian yang dilakukan di Pusat Kanker Johns Hopkins Kimmel, Amerika Serikat.

Ini terdiri dari dua agen imunoterapi, relatlimab (anti-LAG-3) dan nivolumab (anti-PD-1), yang menunda waktu untuk perkembangan kanker secara signifikan lebih daripada nivolumab saja dalam uji klinis global multi-pusat.

Hasil dari penelitian tersebut, yang disebut RELATIVITY-047, diterbitkan dalam The New England Journal of Medicine.

Profesor Evan J. Lipson, ahli onkologi di Johns Hopkins Kimmel Cancer Center dan Bloomberg~Kimmel Institute for Cancer Immunotherapy, Amerika Serikat menyambut baik langkah FDA.

Persetujuan FDA untuk terapi kombinasi baru ini merupakan perkembangan yang menarik bagi kita semua di komunitas melanoma,” kata Dr. Lipson.

“Penelitian kolaboratif kami dengan para ilmuwan dan dokter di seluruh dunia telah menunjukkan bahwa menargetkan LAG-3 secara efektif mengaktifkan sistem kekebalan melawan kanker dan kanker. telah menetapkan jalur LAG-3 sebagai jalur pos pemeriksaan kekebalan ketiga dalam sejarah, setelah CTLA-4 dan PD-1, di mana blokade memiliki manfaat klinis.”

Imunoterapi itu bekerja dengan memblokir protein spesifik pada permukaan sel yang membantu kanker menghindari sistem kekebalan tubuh. Dengan cara itu, obat ini membantu sistem kekebalan melawan dan menghilangkan kanker.

Dalam uji coba RELATIVITY-047, 714 pasien dengan melanoma lanjut yang sebelumnya tidak diobati diacak untuk menerima relatlimab plus nivolumab, atau nivolumab saja.

Kelangsungan hidup bebas perkembangan rata-rata – lamanya waktu kanker tidak memburuk – adalah 10,2 bulan di antara pasien yang menerima pengobatan kombinasi, secara signifikan lebih lama dari 4,6 bulan yang terlihat di antara mereka yang menerima nivolumab saja.

Pada satu tahun pertama, kelangsungan hidup bebas kanker adalah 48% untuk pasien yang menerima terapi kombinasi dan 37% untuk mereka yang menerima nivolumab saja.

Nivolumab bekerja pada protein yang disebut PD-1 dan disetujui FDA untuk mengobati melanoma dan beberapa jenis kanker lainnya.

Sedangkan relatlimab memblokir sinyal protein penghambat yang disebut LAG-3 yang ditampilkan pada sel T sistem kekebalan, menghidupkan kembali aktivitas anti-tumor mereka.

Efek anti-tumor dari blokade LAG-3 awalnya ditemukan bersama oleh para ilmuwan di Institut Bloomberg~Kimmel.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Translate »