0 0
Read Time:2 Minute, 47 Second

OBATDIGITAL – Setengah dari populasi Amerika Serikat (AS) menderita hipertensi, atau tekanan darah tinggi — salah satu kontributor utama penyakit kardiovaskular.

Jika tidak diobati, tekanan darah tinggi merusak sistem peredaran darah dan merupakan faktor penyumbang yang signifikan terhadap serangan jantung, stroke, dan kondisi kesehatan lainnya.

“Nutrisi mungkin merupakan ukuran yang mudah diakses dan efektif untuk melawan hipertensi. Bersama dengan lemak dan karbohidrat, protein adalah salah satu dari tiga makronutrien dasar,” kata ketua tim studi Xianhui Qin dari Pusat Penelitian Klinis Nasional untuk Penyakit Ginjal di Nanfang. Rumah Sakit, Universitas Kedokteran Selatan di Guangzhou, Cina.

Ada hubungan yang kuat antara kualitas diet yang buruk dan peningkatan risiko penyakit kardiovaskular dan kematian akibat penyakit kardiovaskular.

Dalam panduan diet 2021 untuk meningkatkan kesehatan kardiovaskular, American Heart Association menyarankan orang makan sumber protein yang sehat, sebagian besar dari tumbuhan dan mungkin termasuk makanan laut dan produk susu rendah lemak atau bebas lemak, dan, jika diinginkan, potongan tanpa lemak dan bentuk yang tidak diproses. dari daging atau unggas.

The American Heart Association merekomendasikan makan satu sampai dua porsi, atau 5,5 ons, protein setiap hari.

Peneliti menganalisis informasi kesehatan untuk hampir 12.200 orang dewasa yang tinggal di Tiongkok yang merupakan bagian dari setidaknya 2 dari 7 putaran Survei Kesehatan dan Gizi Tiongkok dari 1997 hingga 2015 (survei dilakukan setiap 2-4 tahun).

Survei awal peserta digunakan sebagai baseline, sedangkan data dari putaran terakhir mereka digunakan sebagai tindak lanjut untuk perbandingan.

Peserta rata-rata berusia 41 tahun, dan 47% adalah laki-laki. Survei tersebut mengukur asupan makanan dalam tiga penarikan makanan 24 jam berturut-turut dan inventaris makanan rumah tangga.

Seorang pewawancara terlatih mengumpulkan informasi diet 24 jam selama 3 hari di minggu yang sama selama setiap putaran survei.

Peserta diberi “skor variasi” protein berdasarkan jumlah sumber protein berbeda yang dimakan dari 8 yang dilaporkan: biji-bijian, biji-bijian olahan, daging merah olahan, daging merah yang belum diproses, unggas, ikan, telur, dan kacang-kacangan. Satu poin diberikan untuk setiap sumber protein, dengan skor variasi maksimum 8.

Para peneliti kemudian mengevaluasi hubungan hipertensi onset baru dalam kaitannya dengan skor variasi protein.

Hipertensi onset baru didefinisikan sebagai tekanan darah sistolik (angka atas) lebih besar atau sama dengan 140 mm Hg dan/atau tekanan darah diastolik (angka bawah) lebih besar atau sama dengan 90 mm Hg, mengonsumsi obat penurun tekanan darah, atau melakukan sendiri -melaporkan bahwa dokter mendiagnosis tekanan darah tinggi sejak kunjungan survei terakhir mereka. Rata-rata waktu untuk tindak lanjut adalah 6 tahun.

Analisis menemukan lebih dari 35% dari hampir 12.200 peserta mengembangkan hipertensi tinggi onset baru selama masa tindak lanjut.

Kemudian dibandingkan dengan peserta dengan skor variasi terendah untuk asupan protein (kurang dari 2), mereka yang memiliki skor variasi tertinggi (4 atau lebih tinggi) memiliki risiko 66% lebih rendah terkena tekanan darah tinggi.


Untuk masing-masing dari 8 jenis protein, ada jendela jumlah konsumsi di mana risiko hipertensi lebih rendah. Peneliti menggambarkan ini sebagai tingkat konsumsi yang sesuai.


Ketika jumlah total asupan protein dipertimbangkan, jumlah yang dikonsumsi dibagi menjadi lima kategori (kuintil), dari asupan paling sedikit hingga paling banyak.

Orang yang makan paling sedikit protein total dan mereka yang makan paling banyak protein memiliki risiko tertinggi untuk timbulnya hipertensi baru.


“Pesan kesehatan jantung adalah bahwa mengonsumsi makanan seimbang dengan protein dari berbagai sumber yang berbeda, daripada berfokus pada satu sumber protein makanan, dapat membantu mencegah perkembangan tekanan darah tinggi,” kata Qin.

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »