0 0
Read Time:2 Minute, 10 Second

OBATDIGITAL – Untuk membantu korban perang Rusia – Ukraina, sejumlah perusahaan farmasi ikut membantu warga Ukraina. Sebanyak 4 pabrik obat menyumbangkan obat-obatan. Mereka itu adalah Roche, Sanofi dan dua perusahaan lainnya.

Roche, perusahaan obat dari Swiss akan menyumbangkan 150.000 paket antibiotik Rocephin ke Ukraina. Obat ini digunakan untuk mengobati gejala berbagai jenis infeksi bakteri dan menempati tempat dalam daftar obat esensial Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Pada saat yang sama, manajemen Roche dengan keras mengutuk invasi kekerasan ke negara itu.

Roche akan mengirim Rocephin ke Ukraina “sesegera mungkin.” Perusahaan bekerja dengan mitra eksternal untuk mencari tahu transportasi ke negara itu “meskipun saat ini kurangnya koridor kemanusiaan ke Ukraina,” kata Roche dalam sebuah rilis.

Begitu juga pembuat obat Prancis Sanofi. Pihaknya berbagi simpatinya dengan orang-orang Ukraina.

Sanofi mengatakan telah menyumbangkan 5 juta euro (US$5,5 juta) kepada Palang Merah Ukraina dan negara-negara tetangga, ditambah badan pengungsi PBB.

Perusahaan juga mempercepat donasi obat-obatan esensial dan vaksin untuk pasien di Ukraina dan pengungsi Ukraina di negara-negara terdekat.

Sementara itu, Federasi Industri dan Asosiasi Farmasi Eropa (EFPIA) telah mulai melacak upaya dukungan Ukraina dari pembuat obat di seluruh benua, termasuk AstraZeneca, Bristol Myers Squibb, Novo Nordisk, Pfizer, GlaxoSmithKline dan banyak lagi.

“Prioritas pertama kami adalah memastikan bahwa obat-obatan menjangkau pasien yang membutuhkannya di Ukraina, di Negara Anggota Uni Eropa yang berdekatan, di Rusia, dan di negara lain di mana akses ke obat-obatan dapat terkena dampak negatif,” kata EFPIA di situsnya yang dikutip oleh Fierce Pharma (7/3/2022). Perusahaan dan asosiasi anggota EFPIA bekerja untuk mendukung Ukraina dan membantu krisis pengungsi yang muncul di negara-negara tetangga Eropa.

Berikut adalah beberapa tindakan yang telah dilakukan pembuat obat tersebut:

  1. AstraZeneca telah mendonasikan US$1 juta di Project HOPE dan International Medical Corps, dan itu sesuai dengan donasi karyawan untuk banding UNICEF dan Palang Merah Inggris.
  2. Bristol Myers, pada bagiannya, sejauh ini telah menyumbangkan $200.000 melalui Yayasan Bristol Myers Squibb untuk Save the Children dan Komite Penyelamatan Internasional.
  3. Pfizer telah memasok $1 juta dalam bentuk hibah kemanusiaan untuk Palang Merah Amerika, Korps Medis Internasional, dan Komite Penyelamatan Internasional.
  4. Yayasan Novo Nordisk telah menyumbangkan sekitar 7,4 juta euro (sekitar $8,2 juta) untuk upaya dukungan, termasuk sekitar 700.000 euro kepada UNHCR—badan pengungsi PBB.

“Dengan terganggunya rantai pasokan normal, kami sedang berdialog dengan beberapa organisasi kemanusiaan internasional untuk memberikan bantuan dan telah menyumbangkan obat-obatan dan pasokan ke Kementerian Kesehatan Ukraina,” kata Novo Nordisk di situs web EFPIA.

“Kami melakukan semua yang kami bisa untuk menjaga pasokan obat-obatan penting untuk pasien yang hidup dengan penyakit kronis di Ukraina,” lanjut Novo.

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »