man person love woman
0 0
Read Time:2 Minute, 2 Second

OBATDIGITAL – Harapan baru bagi penderita obesitas dan penyakit jantung. Ke depan ada obat obesitas yang berfungsi juga sebagai obat penggelontor kolesterol.

Adalah Profesor Francis Yoshimoto, dari Departemen Kimia UTSA College of Sciences, Amerika Serikat (AS), memimpin tim yang mengembangkan obat anti-obesitas yang menghalangi efek sitokrom P450 8B1, enzim yang terkait dengan penyerapan kolesterol dan obesitas.

Dalam Science Daily (3/3/2022), Yoshimoto mensintesisnya, lalu mengirim sampel uji ke laboratorium yang didanai Institut Kesehatan Nasional Chung, di mana dia dan tim penelitinya melakukan penelitian tentang efek senyawa bioaktif — bahan kimia yang ditemukan dalam jumlah kecil pada tumbuhan dan makanan tertentu — dan bagaimana olahraga dapat digunakan untuk mengobati obesitas dan gangguan metabolisme terkait.

“Saya bermimpi membantu anggota keluarga saya, yang terkena dampak obesitas dan penyakit jantung dan penyakit lainnya, “kata Yoshimoto.

“Mimpi ini sekarang berubah menjadi kenyataan, karena kami telah mengembangkan molekul kecil yang dapat digunakan untuk melawan obesitas, masalah yang terlihat di banyak keluarga di seluruh dunia.”

Klik: Mengapa Obesitas Bisa Sebabkan Kanker?

“Sayangnya, kepatuhan berolahraga cukup rendah, dan prevalensi obesitas terus meningkat. Berdasarkan data yang menjanjikan, saya memiliki harapan besar untuk menguji inhibitor Dr. Yoshimoto lebih lanjut.”

Obat tersebut berpotensi menghentikan aktivitas P450 8B1, enzim yang menciptakan asam kolat dalam tubuh. Penghambatan ini, pada gilirannya, menurunkan penyerapan kolesterol.

Proses ini mungkin memegang kunci untuk mengobati gangguan metabolisme terkait obesitas dan penyakit lain yang terkait dengan obesitas, seperti penyakit jantung dan diabetes.

Penelitian tim termasuk mengobati tikus dengan obat penghambat selama tujuh hari.

Terjadi pula penurunan kadar glukosa dalam darah mereka – meskipun telah diberi makan diet tinggi lemak dan tinggi sukrosa – tanpa mempengaruhi berat badan mereka.

Hasilnya menunjukkan bagaimana inhibitor P450 8B1 dapat mengarah pada profil metabolisme yang lebih sehat dan potensinya dapat mengarah pada pengembangan strategi terapeutik untuk mengobati resistensi insulin terkait obesitas.

Studi Yoshimoto dan Chung menciptakan obat yang efektif dalam mencegah obesitas dapat meningkatkan kualitas hidup di seluruh dunia.

Penemuan itu bisa membantu penanganan obesitas sekaligus kolesterol. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), 1,9 miliar orang dewasa di seluruh dunia kelebihan berat badan pada tahun 2016, dan 650 juta diklasifikasikan sebagai obesitas.

Sementara itu satu dari setiap empat kematian di AS disebabkan oleh penyakit jantung, di mana obesitas merupakan kontributor utama. Secara lokal, 71% orang dewasa kelebihan berat badan atau obesitas, menurut laporan terbaru dari Distrik Kesehatan Metropolitan San Antonio.

“Hasil ini menunjukkan bagaimana penelitian kami dalam kimia sintetis dapat secara signifikan berkontribusi pada kesejahteraan masyarakat dengan mengobati obesitas dan penyakit jantung,” kata Yoshimoto.

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »