0 0
Read Time:2 Minute, 12 Second

OBATDIGITAL – Satu lagi obat obesitas dari obat yang sudah ada sebelumnya. Obat itu berasal dari obat anti-tumor. Menurut studi pada tikus,obat itu mendorong penurunan berat badan pada tikus pada dosis rendah dengan mengaktifkan jalur penekan rasa lapar alami.

Itu menurut sebuah penelitian baru yang diterbitkan di jurnal akses terbuka PLOS Biology- dikutip Science Daily (25/2/2022).oleh Jiang Wei Wu dan rekan-rekannya di Northwest A&F University di Shaanxi, Cina.

Dengan temuan ini memberikan jalan baru yang menjanjikan untuk pengembangan perawatan anti-obesitas.

Dalam penelitian ini, periset menggunakan pendekatan penyaringan obat Camptothecin (CPT), obat anti-tumor yang diidentifikasi sebelumnya oleh Institut Kanker Nasional AS.

Obat itu bekerja dengan menginduksi GDF15. Hasilnya CPT meningkatkan GDF15 yang bersirkulasi melalui aktivasi jalur ISR hati, lalu mengaktifkan reseptor GDF15 GFRAL di AP otak belakang, yang selanjutnya menekan asupan makanan dan mengurangi berat badan pada tikus gemuk.

GDF 15 (growth differentiation factor-15) adalah hormon yang bersirkulasi sebagai respons terhadap berbagai macam rangsangan, termasuk stres.

Studi sebelumnya telah menunjukkan bahwa peningkatan GDF15 menyebabkan penurunan berat badan, sementara penekanannya menyebabkan obesitas.

Untuk mencari obat yang dapat meningkatkan produksi GDF15, periset beralih ke “Peta Konektivitas,” database profil ekspresi gen sel manusia sebagai respons terhadap paparan obat.

Mereka menemukan bahwa sel yang terpapar obat yang disebut camptothecin meningkatkan ekspresi GDF15 mereka.

Camptothecin berasal dari pohon Asia Camptotheca acuminata, dan dikenal sebagai penghambat enzim perbaikan DNA (karenanya digunakan sebagai obat anti tumor).

Pada tikus gemuk, peneliti menunjukkan bahwa pemberian oral camptothecin dengan cepat meningkatkan tingkat GDF15 dalam darah, dan selama 30 hari, mengurangi asupan makanan sekitar 12% dan berat badan sekitar 11%.

Sebaliknya, pada tikus tanpa lemak, camptothecin tidak meningkatkan GDF15 dan tidak ada efek pada asupan makanan atau berat badan.

Efek camptothecin khusus untuk GDF15, dan GDF15 memberikan efeknya melalui reseptornya, yang disebut GFRAL, tim menunjukkan, karena antibodi terhadap GDF15 mencegah penurunan berat badan, seperti halnya merobohkan ekspresi GFRAL.

“Camptothecin telah dipelajari dalam uji coba anti-kanker, tetapi pada akhirnya dikesampingkan karena masalah keamanan. Keamanannya sebagai obat anti-obesitas belum ditentukan,” kata Wu, dalam Science Daily.

Tetapi Wu mencatat bahwa dosis yang digunakan dalam penelitian ini, jika ditingkatkan ke manusia, akan menjadi sekitar sepertiga dari dosis terendah yang digunakan dalam anti-kanker manusia. percobaan.

Selain itu, mekanisme anti-obesitas tampaknya terpisah dari mekanisme anti-kanker, yang melibatkan pemblokiran fungsi enzim perbaikan DNA topoisomerase, dan berfungsi pada konsentrasi obat yang jauh lebih rendah.

“Kami percaya hasil kami secara meyakinkan berpendapat bahwa camptothecin mungkin memiliki manfaat terapeutik untuk obesitas dan gangguan metabolisme yang terkait,” kata Wu.

Namun begitu, studi lebih lanjut diperlukan untuk mengevaluasi kemanjuran dan keamanannya dalam model lanjutan untuk meningkatkan dampak translasi.

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »