0 0
Read Time:1 Minute, 34 Second

OBATDIGITAL Harapan baru bagi pasien diabetes tipe 1. Tidak lama lagi mereka punya harapan untuk sembuh.

Ini karena para peneliti mengasah terapi transplantasi yang dirancang untuk memulihkan kemampuan pasien untuk memproduksi insulin mereka sendiri, kata para ahli.

Setidaknya satu pasien—pria Ohio berusia 64 tahun bernama Brian Shelton—sekarang dapat secara otomatis mengontrol kadar insulin dan gula darahnya tanpa perlu obat, setelah transplantasi sel induk pankreas eksperimental.

Shelton menjalani terapi transplantasi dengan berbagai risiko. Dia harus meminum obat penekan kekebalan dalam dosis tinggi untuk menjaga tubuhnya agar tidak menolak transplantasi, dan obat-obatan itu menimbulkan bahaya bagi kesehatannya sendiri.

Tetapi terapi yang dibuat oleh Vertex Pharmaceuticals dapat memberikan bantuan langsung kepada ribuan orang yang mengantre untuk transplantasi pankreas karena diabetes tipe 1 mereka telah berkembang ke titik yang mengancam jiwa, kata Sanjoy Dutta, kepala petugas ilmiah untuk JDRF International.

Beberapa dari orang-orang ini menderita syok hipoglikemik dan harus dirawat di ruang gawat darurat beberapa kali dalam sebulan, sementara yang lain telah mengembangkan resistensi terhadap suntikan insulin atau obat diabetes lain yang membantu mereka tetap hidup.

“Saat ini, mungkin ada 5.000 hingga 10.000 orang atau lebih yang ingin melakukan transplantasi pankreas atau pulau kecil, tetapi mereka tidak akan mendapatkannya karena tidak ada cukup pasokan,” kata Dutta.

Para peneliti selanjutnya berencana untuk menguji obat generasi pertama Shelton pada 17 orang, untuk mulai mengumpulkan data jangka pendek dan jangka panjang tentang keamanan dan efektivitas. Itu menurut Yogish Kudva, peneliti diabetes tipe 1 dari Mayo Clinic di Rochester, Minnesota, Amerika Serikat.

“Tujuan pertama adalah melakukan ini di beberapa pusat. Mereka hanya melaporkan satu pasien saat ini,” katanya.

“Mereka ingin melakukan 17 orang dan mungkin memiliki pendekatan yang sama di semua 17 orang.”

Vertex dan perusahaan farmasi lainnya juga maju ke generasi berikutnya, mencari cara untuk lebih meningkatkan terapi sel induk ini sehingga mereka akan membutuhkan lebih sedikit penekanan kekebalan — atau bahkan tidak sama sekali.

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »