Obat Herbal
0 0
Read Time:2 Minute, 11 Second

OBATDIGITAL – Asupan sayuran yang cukup penting untuk menjaga pola makan seimbang dan menghindari berbagai penyakit. Tetapi mungkinkah diet kaya sayuran juga menurunkan risiko penyakit kardiovaskular (CVD)?

Sayangnya, para peneliti dari Nuffield Department of Population Health di University of Oxford, Chinese University of Hong Kong, dan University of Bristol tidak menemukan bukti untuk hal ini.

Bahwa konsumsi sayuran dapat menurunkan risiko CVD mungkin pada pandangan pertama tampak masuk akal, karena bahan-bahannya seperti karotenoid dan alfa-tokoferol memiliki sifat yang dapat melindungi terhadap CVD.

Namun sejauh ini, bukti dari penelitian sebelumnya untuk efek keseluruhan konsumsi sayuran terhadap CVD tidak konsisten.

Sekarang, hasil baru dari studi baru berskala besar yang kuat di Frontiers in Nutrition menunjukkan bahwa konsumsi sayuran matang atau mentah yang lebih tinggi tidak akan memengaruhi risiko CVD. Mereka juga menjelaskan bagaimana faktor pembaur mungkin menjelaskan temuan positif palsu sebelumnya.

Biobank Inggris adalah studi prospektif skala besar tentang bagaimana genetika dan lingkungan berkontribusi pada perkembangan penyakit yang paling umum dan mengancam jiwa.

“Di sini kami menggunakan ukuran sampel besar Biobank Inggris, tindak lanjut jangka panjang, dan informasi terperinci tentang faktor sosial dan gaya hidup, untuk menilai secara andal hubungan asupan sayuran dengan risiko CVD berikutnya, ”kata Profesor Naomi Allen, Kepala ilmuwan.

UK Biobank, mengikuti kesehatan setengah juta orang dewasa di Inggris dengan menautkan ke catatan perawatan kesehatan mereka.

Saat mendaftar pada tahun 2006-2010, para sukarelawan ini  diwawancarai tentang pola makan, gaya hidup, riwayat medis dan reproduksi, dan faktor lainnya.

Para peneliti menggunakan tanggapan pada pendaftaran 399.586 peserta (di antaranya 4,5% mengembangkan CVD) untuk pertanyaan tentang konsumsi rata-rata harian mereka dari sayuran mentah versus sayuran yang dimasak.

Mereka menganalisis hubungan dengan risiko rawat inap atau kematian akibat infark miokard, stroke, atau CVD mayor. Mereka mengendalikan berbagai faktor pembaur yang mungkin, termasuk status sosial ekonomi, aktivitas fisik, dan faktor diet lainnya.

Yang terpenting, para peneliti juga menilai peran potensial dari ‘sisa pembaur’, yaitu, apakah faktor tambahan yang tidak diketahui atau pengukuran yang tidak akurat dari faktor yang diketahui dapat menyebabkan hubungan statistik palsu antara risiko CVD dan konsumsi sayuran.

Rata-rata asupan harian total sayuran, sayuran mentah, dan sayuran matang adalah 5,0, 2,3, dan 2,8 sendok makan per orang.

Risiko kematian akibat CVD adalah sekitar 15% lebih rendah bagi mereka dengan asupan tertinggi dibandingkan dengan asupan sayuran terendah.

Namun, efek nyata ini secara substansial melemah ketika kemungkinan faktor pengganggu sosio-ekonomi, nutrisi, dan kesehatan dan obat-obatan diperhitungkan.

Mengontrol faktor-faktor ini mengurangi kekuatan statistik prediktif asupan sayuran pada CVD lebih dari 80%, menunjukkan bahwa ukuran yang lebih tepat dari pembaur ini akan menyelesaikan menjelaskan efek residu dari asupan sayuran.

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »