naymuk malaria
0 0
Read Time:1 Minute, 38 Second

OBATDIGITAL – Harapan baru penanganan malaria. Sebuah tim internasional telah menemukan protein yang memainkan peran biologis kunci dalam parasit yang menyebabkan malaria.

Menurut studi itu, menonaktifkan protein ini mengurangi pertumbuhan in vitro Plasmodium falciparum, protozoa di balik bentuk penyakit yang paling mematikan, hingga lebih dari 75%.

Tim yang dipimpin oleh Profesor Dave Richard dari Université Laval, mempublikasikan rincian penemuan tersebut dalam jurnal ilmiah mBio yang dikutip oleh Science Daily (17/2/2022).

“Terobosan ini dapat mengarah pada pengembangan pengobatan yang menargetkan fungsi parasit yang belum dieksploitasi oleh obat malaria,” kata Profesor Richard, dari Fakultas Kedokteran di Université Laval dan peneliti di CHU de Québec-Université Laval Research Center, Kanada.

Plasmodium falciparum ditularkan ke manusia melalui gigitan nyamuk. Setelah menginfeksi hati inang, ia beredar dalam darah, bersembunyi di dalam sel darah merah dan dengan demikian menghindari serangan dari sistem kekebalan.

Sumber makanan utama parasit adalah hemoglobin, protein yang membawa oksigen dari sel darah merah ke seluruh tubuh. Parasit mencerna hemoglobin dalam struktur yang disebut vakuola pencernaan.

“Protein yang kami temukan, PfPX1, terlibat dalam pengangkutan hemoglobin ke vakuola pencernaan ini,” kata Profesor Richard.

Mengingat temuan ini, Richard melihat cara baru yang potensial untuk melawan malaria:

“Kami dapat memblokir protein PfPX1 parasit dari menjalankan fungsinya, karena protein tidak ada pada manusia, akan ada penurunan risiko gangguan fungsi penting dalam tubuh. tubuh manusia,” sambung Richard.

Malaria terus menjangkiti banyak bagian dunia, termasuk Afrika Sub-Sahara. Pada tahun 2020, 241 juta orang terjangkit malaria dan 627.000 meninggal karenanya. Penyakit ini terutama menyerang anak-anak di bawah usia lima tahun dan wanita hamil.

Meskipun Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengakui vaksin malaria pertama tahun lalu, Richard menganggap penting untuk terus mengeksplorasi cara terapeutik baru:

Seperti yang telah kita lihat dengan COVID-19, jenis baru dapat terus muncul dan mengancam efektivitas vaksin.

Terlebih lagi strain yang resisten terhadap artemisinin, obat anti parasit utama yang digunakan untuk melawan malaria, telah muncul di Asia Tenggara. AIDS.

“Penemuan kami mungkin memiliki peran dalam memerangi malaria,” pungkas Richard.

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »