0 0
Read Time:1 Minute, 56 Second

OBATDIGITAL – Bayer memiliki bukti baru untuk mendukung kasus blockbuster Nubeqa untuk pengobatan kanker prostat. Tapi produsen obat dari Jerman itu masih menghadapi perjuangan berat melawan dua pemain petahana yang tangguh.

Menambahkan Nubeqa ke terapi deprivasi androgen (ADT) dan kemoterapi decotaxel secara signifikan memperpanjang umur pasien dengan kanker prostat peka hormon metastatik (mHSPC) dalam studi tahap akhir.

Dibandingkan dengan ADT dan kemo saja, rejimen Nubeqa memangkas risiko kematian sebesar 32,5%, menurut data yang dirilis di American Society of Clinical Oncology Genitourinary Cancers Symposium (ASCO GU).

Berdasarkan data, Bayer “mengejar jadwal peraturan secepat mungkin” untuk membawa Nubeqa ke pasien mHSPC. Itu menurut Robert LaCaze, kepala unit bisnis onkologi di divisi farmasi Bayer, dalam sebuah pernyataan yang dikutip Fierce Pharma (17/2/2022).

Tetapi, LaCaze tidak akan menjadi orang yang melihat proses itu, sebab dia akan meninggalkan Bayer, dan tongkat estafet akan diserahkan kepada veteran GlaxoSmithKline Christine Roth.

Uji coba ARASENS fase 3, menempatkan Nubeqa pada jalur tabrakan dengan dua penghambat reseptor androgen saingan blockbuster, yaitu Pfizer dan Xtandi Astellas dan Erleada Johnson & Johnson (J&J).

Dari tampilannya, ketiga obat tersebut menunjukkan hasil kelangsungan hidup pasien yang serupa.

Erleada adalah yang pertama dari ketiganya yang memasuki pasar mHSPC, juga disebut kanker prostat peka kastrasi metastatik. Obat J&J mendapat persetujuan FDA pada September 2019 berdasarkan data sementara dari uji coba TITAN fase 3 yang menunjukkan bahwa penambahannya ke ADT dapat mengurangi risiko kematian hingga 33%.

Analisis akhir dari tindak lanjut yang lebih lama dari uji coba itu menunjukkan peningkatan sebesar 35%, menurut data dari ASCO GU tahun lalu.

Xtandi mengikuti Erleada ke mHSPC tiga bulan kemudian. Pada saat itu, Xtandi hanya memiliki data yang menunjukkan bahwa pemasangannya dengan ADT dapat menghambat perkembangan tumor atau kematian melalui ADT saja.

Analisis akhir dari uji coba fase 3 ARCHES tahun lalu menunjukkan kombo Xtandi-ADT mengurangi risiko kematian sebesar 34% dibandingkan ADT saja.

Bayer memiliki harapan tinggi untuk Nubeqa, setelah mematoknya untuk mencapai lebih dari 1 miliar euro dalam penjualan puncak.

Tetapi memilih Pfizer/Astellas dan J&J bukanlah tugas yang mudah, mengingat tahun-tahun awal yang diperoleh keduanya.

Pertama kali disetujui oleh FDA pada tahun 2012 sebagai terapi untuk kanker prostat yang resistan terhadap pengebirian metastatik, Xtandi menghasilkan 411,6 miliar yen Jepang ($3,58 miliar) untuk Astellas selama sembilan bulan yang berakhir pada Desember 2021.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Translate »