Obat baru penyakit langka tiroid mata
0 0
Read Time:3 Minute, 35 Second

OBATDIGITAL – Sebanyak satu dari dua pasien berhenti minum obat statin, mengurangi dosis atau meminumnya secara tidak teratur karena mereka percaya obat penurun kolesterol itu dapat menyebabkan nyeri otot dan efek samping lainnya.

Sekarang, sebuah studi baru terhadap lebih dari empat juta pasien telah menunjukkan bahwa prevalensi sebenarnya dari intoleransi statin di seluruh dunia adalah antara 6-10%.

Penulis penelitian, yang diterbitkan dalam European Heart Journal, mengatakan bahwa temuan mereka menunjukkan bahwa intoleransi statin terlalu ditaksir dan didiagnosis secara berlebihan, dengan hasil bahwa pasien berisiko lebih besar mengalami masalah jantung dan pembuluh darah, termasuk kematian, yang disebabkan oleh kadar kolesterol tinggi.

Ada bukti kuat dan tidak ambigu bahwa pengobatan statin membuat perbedaan yang signifikan dalam mencegah penyakit kardiovaskular dan kematian karenanya. Statin adalah salah satu obat yang paling sering diresepkan.

Namun, sampai sekarang, belum jelas berapa proporsi orang yang benar-benar tidak toleran terhadap obat tersebut, dengan laporan yang tidak konsisten dari penelitian, uji coba terkontrol secara acak, dan database yang menunjukkan bahwa itu bisa berkisar antara 5-50%.

Para peneliti yang dipimpin oleh Profesor Maciej Banach, dari Medical University of Lodz dan University of Zielona Góra, Polandia, atas nama Lipid and Blood Pressure Meta-Analysis Collaboration dan International Lipid Expert Panel (ILEP), melakukan meta-analisis dari 176 penelitian dengan 4.143.517 pasien di seluruh dunia.

Tujuannya adalah untuk mengidentifikasi prevalensi keseluruhan intoleransi statin dan prevalensi menurut kriteria diagnostik yang berbeda.

Mereka juga ingin mengidentifikasi faktor-faktor apa yang mungkin menempatkan orang pada risiko yang lebih besar terhadap intoleransi statin. Mereka menemukan bahwa prevalensi keseluruhan adalah 9,1%.

Prevalensinya bahkan lebih sedikit ketika dinilai menurut kriteria diagnostik dari National Lipid Association, ILEP dan European Atherosclerosis Society: masing-masing 7%, 6,7% dan 5,9%.

Prof. Banach mengatakan, hasil ini tidak mengejutkan bagi saya tetapi bagi banyak ahli lainnya. Hasil ini juga menunjukkan bahwa dalam kebanyakan kasus, intoleransi statin terlalu ditaksir dan didiagnosis secara berlebihan, dan itu berarti bahwa sekitar 93% pasien yang menggunakan statin terapi dapat diobati secara efektif, dengan toleransi yang sangat baik dan tanpa masalah keamanan. Temuan ini berarti bahwa kami harus mengevaluasi gejala pasien dengan sangat hati-hati, pertama untuk melihat apakah gejala memang disebabkan oleh statin, dan kedua, untuk mengevaluasi apakah mungkin persepsi pasien bahwa statin berbahaya — yang disebut efek nocebo atau drucebo – – yang dapat bertanggung jawab atas lebih dari 50% semua gejala, daripada obat itu sendiri.”

Para peneliti juga menemukan bahwa orang-orang yang lebih tua, perempuan, ras kulit hitam atau Asia, obesitas, atau menderita diabetes, kelenjar tiroid yang kurang aktif, atau gagal hati atau ginjal kronis lebih mungkin menjadi tidak toleran terhadap statin.

Selain itu, obat untuk mengontrol detak jantung tidak teratur (aritmia), penghambat saluran kalsium (sering diresepkan untuk nyeri dada dan tekanan darah tinggi), penggunaan alkohol dan dosis statin yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko intoleransi statin yang lebih tinggi.

Peningkatan risiko intoleransi statin berkisar dari 22% (konsumsi alkohol tinggi) hingga 48% (perempuan) dalam kelompok ini.

Sangat penting untuk mengetahui tentang faktor-faktor risiko ini sehingga dapat memprediksi secara efektif bahwa pasien tertentu berisiko lebih tinggi mengalami intoleransi statin.

“Ini termasuk dosis statin yang lebih rendah, terapi kombinasi dan penggunaan obat baru yang inovatif,” sambung Prof Banach dalam Science Daily (15/2/2022).

Para peneliti mengakui beberapa keterbatasan meta-analisis mereka, seperti perbedaan antara pasien yang termasuk dalam studi yang berbeda, dan kurangnya informasi tentang jumlah konsumsi alkohol dan jenis olahraga.

Namun, mereka telah berusaha untuk mengurangi risiko bias dari ini, dan ini dibantu oleh sejumlah besar penelitian dan pasien yang dimasukkan dalam analisis.

“Saya percaya ukuran penelitian kami, yang merupakan yang terbesar di dunia untuk menyelidiki pertanyaan ini, berarti kami mampu akhirnya dan efektif menjawab pertanyaan tentang prevalensi sebenarnya dari intoleransi statin,” kata Prof Banach.

“Hasil ini jelas menunjukkan bahwa pasien tidak perlu takut dengan terapi statin karena statin ditoleransi dengan sangat baik sebanyak 93%, yang serupa atau bahkan lebih baik daripada obat kardiologi lainnya, termasuk obat untuk menurunkan tekanan darah dan pembekuan atau pemblokiran aliran darah.”

Terlebih lagi, pasien perlu tahu bahwa statin dapat memperpanjang hidup mereka, dan dalam kasus di mana efek samping muncul, kami memiliki pengetahuan yang cukup untuk mengelolanya secara efektif.

Pesan yang paling penting untuk pasien sebagai hasil dari penelitian ini adalah bahwa mereka harus tetap mengonsumsi statin sesuai dosis yang ditentukan, dan mendiskusikan efek samping apa pun dengan dokter mereka, daripada menghentikan pengobatan.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Translate »