0 0
Read Time:2 Minute, 26 Second

OBATDIGITAL – Hati-hati jangan sembarang mingum antibiotik, lantaran bisa membuat pasien kena diare dan bertambah parah penyakitnya.

Sebuah studi bersama oleh Singapore General Hospital (SGH) dan Singapore-MIT Alliance for Research and Technology (SMART), perusahaan riset MIT di Singapura, mungkin telah menemukan alasan mengapa beberapa pasien mengalami diare setelah mengonsumsi antibiotik, amoksisilin-klavulanat.

Ini adalah antibiotik yang diresepkan secara luas yang digunakan untuk mengobati banyak infeksi termasuk pneumonia dan infeksi saluran kemih.

Tim peneliti menemukan bahwa tingkat Ruminococcaceae, keluarga bakteri yang memainkan peran penting dalam menjaga kesehatan usus individu, sangat mempengaruhi hasil diare setelah pengobatan antibiotik.

Masalahnya sangat nyata bagi pasien yang tidak dapat menggunakan amoksisilin-klavulanat karena menyebabkan diare, meskipun itu adalah antibiotik yang efektif dan terjangkau untuk infeksi mereka.

“Kami mengidentifikasi mereka yang berisiko diare terkait antibiotik, dan merancang strategi pengobatan di masa depan untuk meminimalkan atau menghindari efek samping seperti itu,” kata Dr. Shirin Kalimuddin, Konsultan, Departemen Penyakit Menular, SGH, dan Peneliti Utama studi tersebut.

Sebanyak 30 sukarelawan sehat direkrut untuk penelitian ini. Mereka masing-masing menerima kursus oral amoksisilin-klavulanat selama tiga hari.

Sampel tinja mereka dikumpulkan pada hari-hari yang ditentukan selama empat minggu dan dianalisis menggunakan pengurutan gen untuk mencari perubahan mikrobioma usus selama masa penelitian.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa kadar Ruminococcaceae dalam tinja relawan penelitian yang mengalami diare secara signifikan lebih rendah bila dibandingkan dengan mereka yang tidak, baik sebelum dan selama pengobatan dengan amoksisilin-klavulanat.

Hal ini menunjukkan bahwa individu mungkin, tergantung pada komposisi usus mereka, cenderung mengalami diare terkait antibiotik.

Tim selanjutnya merancang tes reaksi berantai polimerase sederhana (PCR) berdasarkan tingkat Faecalibacterium prausnitzii, spesies dalam keluarga Ruminococcaceae, yang berpotensi dapat digunakan dalam pengaturan klinis untuk dengan cepat menentukan risiko individu terkena diare dengan pengobatan amoksisilin-klavulanat.

“Memahami respons ini dan kemampuan untuk memprediksi mereka yang berisiko akan membantu memandu pengembangan diagnostik di tempat perawatan,” kata Profesor Eric J. Alm, Peneliti Utama di SMART Kelompok penelitian interdisipliner Antimicrobial Resistance (AMR).

Sementara banyak perhatian telah diberikan pada bagaimana DNA memengaruhi respons seseorang terhadap pengobatan, dampak mikrobioma usus pada respons obat manusia belum diteliti secara luas.

“Temuan kami memberikan bukti bahwa komposisi mikroba usus individu dapat memengaruhi risiko,” ujar si periset.

“Diuji terhadap amoksisilin-klavulanat, penelitian ini menyediakan kerangka kerja untuk mengidentifikasi penyebab potensial lain dari diare terkait antibiotik dalam kaitannya dengan kelas antibiotik lain, “tambah Profesor Alm.

Secara global, satu dari tiga pasien yang diberi resep amoksisilin-klavulanat akan mengalami diare.

Dalam beberapa kasus, diare mereka mungkin sangat parah sehingga dokter harus menghentikan antibiotik sebelum waktunya, mengakibatkan pengobatan infeksi yang tidak memadai, atau kebutuhan untuk beralih ke antibiotik lain yang mungkin lebih mahal atau hanya dapat diberikan secara intravena.

Diare juga dapat memperpanjang masa rawat pasien di rumah sakit, yang menyebabkan peningkatan risiko infeksi lain sebagai akibatnya.

Berdasarkan apa yang sekarang diketahui, tim sekarang berharap untuk melakukan uji klinis untuk melihat apakah spesies bakteri tertentu dalam keluarga Ruminococcaceae dapat digunakan sebagai probiotik untuk mencegah diare pada pasien yang menerima antibiotik.

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »