0 0
Read Time:2 Minute, 1 Second

OBATDIGITAL – Perkembangan teknologi kesehatan mengalami kemajuan pesat. “Meskipun begitu, penyakit kardiovaskular masih menjadi pembunuh nomor satu di dunia,” kata Bill Sessa, yang bergabung dengan Pfizer sebagai Senior Vice President dan Chief Scientific Officer untuk Internal Medicine Research Unit (IMRU) pada Februari 2022.

“Selama beberapa dekade, Pfizer telah menjadi yang terdepan dalam memajukan perawatan baru untuk orang yang hidup dengan penyakit kardiovaskular dan kondisi lain yang memengaruhi sebagian besar populasi dunia,” kata Sessa.

“Saya senang memiliki kesempatan untuk memainkan peran kunci dalam memanfaatkan sumber daya global Pfizer dan keahlian ilmiah yang mendalam untuk bekerja membuat perbedaan dalam kehidupan jutaan pasien yang terkena dampak penyakit kardiovaskular dan metabolisme.”

Sessa bergabung dengan Pfizer dari Universitas Yale, setelah hampir 30 tahun berkarir sebagai ilmuwan riset. Penelitiannya yang ekstensif di Yale membantu memajukan pemahaman komunitas medis dan ilmiah tentang biologi vaskular, dan dia akan membawa pemahaman molekuler yang mendalam tentang sistem peredaran darah ke IMRU karena terus bekerja menuju pengembangan pendekatan pengobatan baru yang inovatif.

Di Yale, ia menjabat sebagai Wakil Ketua Farmakologi, Profesor Farmakologi Alfred Gilman, Profesor Kedokteran (Kardiologi) dan Direktur Program Biologi & Terapi Vaskular di Yale School of Medicine. Sessa juga memiliki pengalaman sebelumnya sebagai anggota lama dari Panel Penasihat Ilmiah Area Terapi Pfizer dalam Penyakit Dalam dan “cukup akrab dengan kemampuan penelitian perusahaan yang ada,” katanya.

Berdasarkan latar belakang ini, salah satu poin pesanan pertamanya adalah membentuk jalur strategis ke depan untuk IMRU selama lima tahun ke depan. “Saya berencana untuk mendengarkan dan belajar tentang saluran kami yang ada dari rekan-rekan baru saya,” katanya, “untuk memperbaiki dan meningkatkan rencana kami untuk mengembangkan terapi potensial untuk penyakit seperti obesitas, diabetes tipe 2, steatohepatitis non-alkohol (NASH), dan cachexia.”

Kolaborasi potensial juga akan menjadi minat Sessa dan organisasi Penyakit Dalam, karena Pfizer memprioritaskan kemitraan dengan sesama pemikir strategis di industri dan akademisi yang memiliki visi yang sama dengan perusahaan.

“Selama karir saya, saya selalu tertarik pada mekanisme kerja obat dan biologi target obat baru,” kata Sessa. “Kami akan mencari aset baru yang menjanjikan, sementara, seperti biasa, membuat keputusan berdasarkan sains dan data.”

Menargetkan penyakit kardiometabolik dengan obat-obatan baru bukanlah hal yang mudah. Sebagian besar adalah penyakit seumur hidup yang menurunkan kualitas hidup pasien sehari-hari.

Insidennya juga meningkat pesat. Misalnya, saat ini ada lebih dari 650 juta pasien obesitas di seluruh dunia.

Jika tren saat ini terus berlanjut, diperkirakan lebih dari satu miliar orang di seluruh dunia akan terkena obesitas pada tahun 2025.

, ,

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »