0 0
Read Time:2 Minute, 22 Second

OBATDIGITAL – Lebih banyak anak meninggal karena tumor otak daripada jenis kanker lainnya. Glioma garis tengah difus (DMG) adalah jenis yang sangat mematikan, dan sulit diobati dengan obat-obatan atau pembedahan karena berada di bagian penting otak yang mengontrol pernapasan, detak jantung, tekanan darah, dan gerakan.

Sekarang, para peneliti telah mengklarifikasi peran gen kunci yang terkait dengan pertumbuhan tumor DMG, yang dapat membantu menginformasikan pengembangan perawatan yang lebih baik.

Lebih banyak anak meninggal karena tumor otak daripada jenis kanker lainnya. Glioma garis tengah difus (DMG) adalah jenis yang sangat mematikan, dan sulit diobati dengan obat-obatan atau pembedahan karena berada di bagian penting otak yang mengontrol pernapasan, detak jantung, tekanan darah, dan gerakan. Sekarang, para peneliti telah mengklarifikasi peran gen kunci yang terkait dengan pertumbuhan tumor DMG, yang dapat membantu menginformasikan pengembangan perawatan yang lebih baik.

“Tujuan kami adalah untuk dapat menemukan tidak hanya apa yang menyebabkan tumor tumbuh, tetapi kemudian mencari tahu bagaimana kami dapat mematikannya dalam perawatan,” kata Pratiti (Mimi) Bandopadhayay, penulis senior studi tersebut, neuropediatrik. -onkologis di Dana-Farber Cancer Institute, asisten profesor di Harvard Medical School, dan anggota asosiasi di Broad Institute – keduanya berlokasi di Amerika Serikat.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa mutasi pada gen PPM1D hadir dalam subset dari semua DMG, mengarahkan beberapa peneliti untuk fokus mempelajari bagaimana mutasi mendorong resistensi radiasi.

Namun, hingga saat ini, para ilmuwan belum mengetahui bagaimana mutasi ini berkontribusi pada pembentukan, pertumbuhan, dan proliferasi tumor.

Tapi tim Bandopadhayay, bekerja sama dengan tim internasional termasuk Timothy Phoenix di University of Cincinnati dan Zach Reitman di Duke University, menemukan bahwa mutasi pada gen PPM1D ini, yang menghasilkan versi protein yang lebih pendek, menyebabkan tumor baru terbentuk di sel. dan model tikus DMG. Ketika para peneliti menonaktifkan gen PPM1D, sel-sel tumor mati.

Tim juga menemukan bahwa mutasi PPM1D merangsang perkembangan DMG, dengan mengganggu jalur p53, yang menekan pertumbuhan tumor.

“Jalur ini adalah salah satu jaring pengaman terbesar yang dimiliki sel, jadi ini juga salah satu hal pertama yang coba disingkirkan oleh kanker,” kata Bandopadhayay dalam Medical Xpress (5/2/2022).

Bekerja dengan para ilmuwan di Broad’s Proteomics Platform dan Genetic Perturbation Platform, tim mengkonfirmasi bahwa mutasi pemotongan PPM1D mengganggu jalur p53 dengan mengganggu jalur lain yang berada di hilir p53.

Studi sebelumnya telah menyarankan bahwa PPM1D yang bermutasi mengganggu jalur p53 dengan menstabilkan protein yang disebut MDM2, memungkinkannya untuk menekan jalur p53.

Untuk menyelidiki obat baru yang potensial, tim menerapi sel yang berasal dari biopsi DMG dengan inhibitor MDM2.

Mereka menemukan bahwa sel-sel yang dirawat mati, menunjukkan bahwa penghambat MDM2 berpotensi mengobati DMG. “Tentu saja kami tertarik untuk menemukan inhibitor PPM1D itu sendiri, tetapi memiliki obat lain yang efektif seperti inhibitor MDM2 juga akan membantu. Sekarang kami sedang menjajaki lebih jauh bagaimana kami berpotensi menerapkan inhibitor MDM2 di klinik,” kata Prasidda Khadka, ketua tim periset di Harvard Medical School Ph.D. lulus di lab Bandopadhayay.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Translate »