Obat baru Obesitas dari Novo Nordisk
0 0
Read Time:2 Minute, 53 Second

OBATDIGITAL – Obat kanker yang diteliti yang membuat tumor kekurangan pasokan energi juga menunjukkan bukti peningkatan metabolisme seluruh tubuh, yang mengarah pada peningkatan kontrol berat badan, menurut sebuah studi baru pada tikus dari para peneliti di Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St. Louis, Amerika Serikat.

Temuan ini dipublikasikan dalam jurnal Cell Reports Medicine yang dikutip Science Daily (19/1/2022).

Dalam kelompok tikus yang secara genetik rentan terhadap obesitas dan pada kelompok tikus terpisah yang menjadi gemuk karena diet tinggi lemak dan tinggi gula, pengobatan dengan obat ADI-PEG 20 meningkatkan sensitivitas insulin, meningkatkan kadar kolesterol, mengurangi penumpukan lemak. di hati dan menurunkan peradangan.

Untuk tikus yang secara genetik rentan terhadap obesitas sejak lahir, pengobatan dengan obat melindungi mereka dari kenaikan berat badan yang khas.

Dan untuk tikus yang menjadi gemuk karena diet tinggi lemak dan tinggi gula, pengobatan dengan obat menyebabkan tikus kehilangan berat badan.

Obat ini sedang diselidiki untuk penggunaan potensial sebagai pengobatan untuk sejumlah kanker, termasuk sarkoma, payudara dan kanker pankreas.

Obat tersebut memecah asam amino arginin dalam darah, yang membuat sel kanker tidak menjadi sumber bahan bakar utama.

Para periset menjadi tertarik untuk mempelajari obat tersebut setelah menemukan bahwa gen yang bertanggung jawab untuk memecah arginin sangat aktif ketika tubuh dalam keadaan puasa. Mereka bertanya-tanya apakah obat itu bisa meniru efek puasa ini.

Para peneliti menemukan bahwa obat tersebut memicu sel untuk menjalani proses yang disebut autophagy, atau makan sendiri, proses pembersihan rumah tingkat sel. Sel yang menjalani autophagy membakar produk limbah seluler mereka sendiri untuk bahan bakar.

Selama puasa, ketika tidak ada bahan bakar baru yang datang dari luar, sel-sel beralih ke autophagy, berbalik ke dalam untuk pasokan bahan bakar mereka.

“Memberikan obat ini tampaknya meniru beberapa efek metabolik dan terapeutik puasa,” kata penulis senior Profesor Brian DeBosch, pakar pediatri dari Universitas Yale.

“Saya terkejut dengan seberapa besar efeknya,” ujar Brian.

Pada tikus yang cenderung mengalami kenaikan berat badan, kelompok yang menerima obat tersebut akhirnya memiliki berat badan sekitar 25% lebih rendah daripada tikus yang tidak mendapatkan obat.

Dan pada tikus yang diberi obat tinggi. -lemak, diet tinggi gula, kami melihat penurunan berat badan serupa dari obat.

“Faktanya, untuk beberapa ukuran hasil, perubahan metabolisme mendahului perubahan berat yang signifikan.”

Obat ini telah diuji dalam uji klinis yang menyelidiki keamanan dan kemanjurannya dalam mengobati beberapa jenis tumor, termasuk kanker payudara, prostat, pankreas, dan hati.

Secara umum, terapi metabolik cenderung memiliki efek samping yang lebih sedikit dan lebih aman daripada kemoterapi, radiasi, dan bahkan imunoterapi baru yang digunakan untuk mengobati kanker.

DeBosch, ahli gastroenterologi pediatrik yang merawat pasien di Rumah Sakit Anak St. Louis, Amerika Serikat, mengatakan tim peneliti ingin melakukan uji klinis obat tersebut untuk melihat apakah obat itu memicu manfaat metabolisme dan penurunan berat badan yang serupa pada orang yang kelebihan berat badan atau obesitas.

Satu pertanyaan yang tersisa adalah apakah obat tersebut aman dikonsumsi dalam jangka panjang. Ini bukan molekul kecil, seperti statin, yang dapat dikonsumsi selama beberapa dekade.

Obatnya adalah protein, jadi ada kemungkinan pasien dapat mengembangkan respons imun terhadapnya dari waktu ke waktu.

Namun, DeBosch masih melihat peran potensial untuk perawatan seperti itu dalam hitungan minggu hingga bulan.

“Banyak pasien dengan obesitas yang mempertimbangkan operasi bariatrik harus terlebih dahulu menurunkan berat badan agar prosedurnya lebih aman,” kata DeBosch.

“Mungkin sulit bagi pasien tersebut untuk kehilangan hingga 10% dari berat badan mereka sebelum operasi.”

Jenis terapi ini berpotensi menjadi jembatan untuk membantu pasien menurunkan berat badan sebelum operasi bariatrik, untuk mengurangi risiko komplikasi selama dan setelah operasi. prosedur.

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »