Pasien kanker yang dikemoterapi
0 0
Read Time:2 Minute, 51 Second

OBATDIGITAL – Sebagian orang yang sudah divaksin COVID-19 merasa aman dan terhindar dari risiko penularfan penyakit mematikan itu. Bahkan ada yang sebagian rela mengabaikanprotokol kesehatan 5M – memakai masker, mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir, menjaga jarak, menghindari kerumunan, mengurang aktivitas di luar rumah – karena berpikiran tidak akan parah meskipun terkena COVID-19.

Padahal tidak selalu demikian. Pada pasien-pasien tertentu yang sudah divaksin, risiko kematian tetap tinggi. Menurut studi yang diterbitkan dalam Annals of Oncology menunjukkan bahwa pasien yang divaksinasi yang mengalami infeksi COVID-19 memiliki tingkat rawat inap 65%, tingkat ICU atau ventilasi mekanis 19% dan tingkat kematian 13%.

Kemudian, tingkat ventilasi mekanik 19% dan tingkat kematian 13%. Data untuk penelitian ini dikumpulkan sebelum vaksin booster direkomendasikan untuk pasien kanker oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Studi ini dilakukan oleh COVID-19 and Cancer Consortium, sekelompok 129 pusat penelitian yang melacak dampak COVID-19 pada pasien kanker. Lifespan Cancer Institute dan mitra Brown University termasuk di antara institusi yang berpartisipasi. “Temuan ini datang pada saat kekhawatiran bahwa mutan lolos kekebalan seperti strain omicron mungkin muncul dari pasien yang terinfeksi kronis dengan sistem kekebalan yang lemah, kata Dimitrios Farmakiotis, penulis senior studi tersebut.

“Dengan demikian, mereka yang mengalami imunosupresi dan kontak dekat mereka harus menjadi kelompok sasaran untuk intervensi terapeutik dan pencegahan, termasuk penjangkauan tingkat masyarakat dan upaya pendidikan,” imbuh Farmakiotis dalam Sctech Daily (13/1/20221).

Farmakiotis adalah profesor kedokteran di Brown’s Warren Alpert Medical School dan direktur penyakit menular transplantasi dan onkologi di Rumah Sakit Rhode Island, Lifespan Cancer Institute dan Lifespan Cardiovascular Institute. Tingkat kematian COVID-19 yang tinggi serupa di antara individu yang divaksinasi lengkap telah dilaporkan pada populasi pasien dengan gangguan sistem kekebalan lainnya, seperti penerima transplantasi organ, sebelum penggunaan dosis vaksin tambahan, katanya.

Pada saat penelitian dilakukan, pasien dianggap telah divaksinasi lengkap setelah menerima dua dosis baik vaksin Pfizer-BioNTech atau vaksin Moderna, atau satu dosis vaksin Johnson & Johnson, dengan dosis terakhir cukup lama sebelum penerobosan COVID- 19 untuk mempertimbangkan mereka divaksinasi lengkap. Data dikumpulkan dari November 2020 hingga Mei 2021, sebelum vaksin booster direkomendasikan oleh CDC. Konsorsium mengidentifikasi 1.787 pasien dengan kanker dan COVID-19 untuk penelitian ini, yang sebagian besar tidak divaksinasi.

Jumlah yang divaksinasi lengkap adalah 54, dan 46% dari mereka yang divaksinasi lengkap mengalami penurunan kadar limfosit – sel T dan sel B yang bertanggung jawab atas respons imunologis terhadap virus. Limfopenia umumnya terjadi pada pasien dengan kanker yang menerima antibodi monoklonal anti-CD20 atau perawatan sel CAR-T untuk keganasan hematologi, termasuk limfoma dan leukemia.

Studi ini tampaknya mendukung pengamatan sebelumnya bahwa pasien dengan keganasan hematologis memiliki risiko lebih besar untuk hasil parah dari COVID-19. Namun, jumlah pasien dalam penelitian ini terlalu kecil untuk membuat kesimpulan pasti tentang jenis terapi antikanker tertentu yang mungkin terkait dengan infeksi terobosan, catat para peneliti. Pasien yang menjalani rejimen pengobatan kortikosteroid juga tampaknya lebih rentan terhadap rawat inap. “

Karena ukuran kekebalan tidak dikumpulkan secara rutin dalam perawatan klinis, kami tidak tahu apakah ini adalah pasien yang memasang tanggapan kekebalan yang efektif setelah vaksinasi; banyak data yang muncul menunjukkan bahwa pasien dengan kanker, terutama kanker darah, tidak memasang respons antibodi pelindung yang memadai,” kata Jeremy Warner, direktur Pusat Koordinasi Penelitian CCC19, profesor di Vanderbilt-Ingram Cancer Center dan seorang penulis senior studi.

“Penting untuk dicatat bahwa banyak faktor yang sama yang kami identifikasi sebelum ketersediaan vaksinasi – usia, komorbiditas, status kinerja, dan perkembangan kanker – tampaknya masih mendorong banyak hasil buruk.”

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »