Kantor pusat GSK
0 0
Read Time:2 Minute, 37 Second

OBATDIGITAL – GlaxoSmithKline (GSK) dan Vir Biotechnology, Inc. (VIR) mengumumkan bahwa pemerintah Amerika Serikat (AS) bersedia menambah pembelian obat antibodi monoklonal untuk terapi COVID-19 sebanyak 600.000 dosis. Obat tersebut mengandung senyawa aktif sotrovimab. Ini merupakan komitmen dua perusahaan farmasi itu sebagai bagian dari pasokan sotrovimab ke seluruh dunia sebanyak 1,7 juta dosis.

Sotrovimab, mendapayt Emergency Use Authorization (EUA) oleh Food and Drug Administration (FDA) AS pada Mei 2021, adalah antibodi monoklonal SARS-CoV-2 infus intravena (IV) dosis tunggal yang sedang diselidiki. Di bawah EUA, sotrovimab dapat digunakan untuk pengobatan COVID-19 ringan hingga sedang pada orang dewasa dan pasien anak-anak (12 tahun ke atas dengan berat setidaknya 40 kg) dengan hasil positif dari tes virus SARS-CoV-2 langsung. , dan yang berisiko tinggi untuk berkembang menjadi COVID-19 yang parah, termasuk rawat inap atau kematian.

GSK dan Vir berharap untuk memproduksi sekitar 2 juta dosis secara global pada paruh pertama tahun 2022 dan dosis tambahan pada paruh kedua tahun ini.

Maya Martinez-Davis, President, US Pharmaceuticals, GSK, mengaku bangga dapat terus bekerja sama dengan pemerintah AS untuk menghadirkan sotrovimab kepada pasien yang membutuhkannya, terutama karena varian Omicron terus meningkat prevalensinya di seluruh negeri.

“Kami memahami peran yang dapat kami mainkan dalam mendukung respons pandemi yang sedang berlangsung, dan tim kami bekerja dengan urgensi untuk mengeksplorasi opsi untuk memperluas kapasitas pasokan kami sehingga kami dapat mendukung lebih banyak pasien pada tahun 2022,” dalam siaran persnya yang ditayangkan Rabu (12/1/2022).

Sementara itu, George Scangos, CEO Vir, mengjelaswkan bahwa varian Omicron terus menyebar dengan cepat bersama varian Delta yang masih lazim. Pihaknya pun senang sekali lagi bekerja sama dengan pemerintah AS untuk menyediakan lebih banyak akses ke sotrovimab bagi orang-orang di AS berisiko tinggi berkembang menjadi COVID-19 yang parah.

Data dari beberapa studi praklinis virus semu dan virus hidup, yang dihasilkan oleh industri dan akademisi, terus menunjukkan bahwa sotrovimab mempertahankan aktivitasnya terhadap semua varian yang menjadi perhatian dan minat yang diuji. Kami bangga dengan kontribusi berkelanjutan kami untuk memerangi pandemi COVID-19 di sini, di AS dan di seluruh dunia.”

Otoritas Penelitian dan Pengembangan Biomedis Lanjutan (BARDA), bagian dari Kantor Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan (HHS) dari Asisten Sekretaris untuk Kesiapsiagaan dan Respon (ASPR), berkolaborasi dengan Kantor Eksekutif Program Gabungan Departemen Pertahanan untuk Kimia, Biologi , Radiological and Nuclear Defense (JPEO-CBRND) dan Army Contracting Command untuk membeli nomor kontrak W58P0521C0008 dan W58P0522C0002.

Pada Juni 2021, GSK dan Vir mengumumkan hasil penuh konfirmasi untuk uji coba COMET-ICE Fase III yang memeriksa penggunaan sotrovimab untuk pengobatan dini COVID-19 ringan hingga sedang pada orang dewasa berisiko tinggi yang tidak dirawat di rumah sakit. Dalam jumlah absolut, 30 (6%) dari 529 pasien dalam kelompok plasebo mengalami kemajuan, dibandingkan dengan enam (1%) dari 528 pasien yang menerima sotrovimab.

Dalam uji klinis yang dilakukan hingga saat ini, sotrovimab telah ditoleransi dengan baik. Efek samping yang paling umum adalah hipersensitivitas dan reaksi terkait infus, terlihat pada sekitar 2% dan 1% kasus, masing-masing.

GSK dan Vir berkomitmen untuk evaluasi berkelanjutan dari sotrovimab karena lanskap COVID-19 terus berkembang dengan kecepatan yang berbeda di seluruh dunia dan varian baru yang menjadi perhatian dan minat muncul.

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »