0 0
Read Time:2 Minute, 0 Second

OBATDIGITAL – Dokter sering bilang kepada pasien hipertensi agar rutin mengonsumi obat penurunan tekanan darah. Tujuannya agar tekanan darah tetap terkendali. Namun pasien juga perlu diingatkan akan risiko mengonsumsi obat hipertensi dalam jangka waktu lama.

Sebab menurut riset teranyar yang digarap peneliti dari Fakultas Kedokteran Universitas Virginia, Amerika Serikat (UVA) bahwa obat hipertensi – dan gagal jantung – dapat berkontribusi pada kerusakan ginjal.

“Studi kami menunjukkan bahwa sel-sel yang memproduksi renin bertanggung jawab atas kerusakan,” kata Dr. Maria Luisa Sequeira Lopez dari Pusat Penelitian Kesehatan Anak dan Anak Departemen UVA.

“Kami sekarang berfokus pada pemahaman bagaimana sel-sel ini, yang sangat penting untuk mempertahankan kita dari penurunan tekanan darah dan menjaga kesejahteraan kita, menjalani transformasi tersebut dan menginduksi ginjal. kerusakan,” imbuhnya seperti dilansir dari Medical Xpress (11/1/2022).

Menurutnya, yang diperlukan adalah mengidentifikasi zat apa yang dibuat sel-sel ini yang menyebabkan pertumbuhan pembuluh darah yang tidak terkendali di ginjal.

Tekanan darah tinggi kronis mempengaruhi satu miliar orang di seluruh dunia. Para peneliti UVA ingin lebih memahami mengapa bentuk parah dari kondisi ini sering disertai dengan penebalan arteri dan pembuluh darah kecil di ginjal, yang menyebabkan kerusakan organ.

Dalam studi itu, mereka menemukan bahwa sel ginjal khusus yang disebut sel renin memainkan peran penting. Sel-sel ini biasanya memproduksi renin, hormon vital yang membantu tubuh mengatur tekanan darah. Tetapi perubahan berbahaya pada sel renin dapat menyebabkan sel menyerang dinding pembuluh darah ginjal. Sel renin kemudian memicu penumpukan jenis sel lain, sel otot polos, yang menyebabkan pembuluh darah menebal dan kaku. Hasilnya: Darah tidak dapat mengalir melalui ginjal sebagaimana mestinya.

Lebih lanjut, para peneliti menemukan, penggunaan obat-obatan jangka panjang yang menghambat sistem renin-angiotensin, seperti penghambat ACE (angiotension coverting eznyme), atau penghambat reseptor angiotensin, memiliki efek yang serupa.

Obat ini banyak digunakan untuk berbagai tujuan, termasuk mengobati tekanan darah tinggi, gagal jantung kongestif dan serangan jantung, serta untuk mencegah masalah jantung utama. Tetapi penggunaan obat-obatan dalam jangka panjang dikaitkan dengan pembuluh ginjal yang mengeras pada tikus laboratorium dan manusia, para ilmuwan menemukan.

Para peneliti mencatat bahwa obat-obatan dapat menyelamatkan nyawa pasien, jadi mereka menekankan pentingnya terus meminumnya. Tetapi mereka mengatakan studi tambahan diperlukan untuk lebih memahami efek jangka panjang obat pada ginjal.

“Penting untuk melakukan studi prospektif terkontrol secara acak untuk menentukan tingkat kerusakan fungsional dan jaringan pada pasien yang memakai obat untuk mengontrol tekanan darah,” kata Ariel Gomez dari Departemen Pediatrics and Child Health Research Center di UVA.

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »