mother breastfeeding her child
0 0
Read Time:2 Minute, 30 Second

OBATDIGITAL – Menyusui tak hanya baik buat bayi tetapi juga berguna bagi kesehatan ibu. Menurut studi yang dimuat dalam Journal of American Heart Association (JAHA) terbaru menunjukkan bahwa menyusui bisa menurunkan risiko terkena penyakit jantung atau stroke, atau meninggal karena penyakit kardiovaskular dibandingkan wanita yang tidak menyusui.

Manfaat ASI bagi kesehatan anak sudah banyak diketahui. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), itu terkait dengan lebih sedikit infeksi pernapasan dan risiko kematian akibat penyakit menular yang lebih rendah di antara anak-anak yang disusui.

Menyusui juga telah dikaitkan dengan manfaat kesehatan ibu, termasuk risiko lebih rendah untuk diabetes tipe 2, kanker ovarium dan kanker payudara.

Penelitian sebelumnya telah menyelidiki hubungan antara menyusui dan risiko penyakit kardiovaskular pada ibu; namun, temuan itu tidak konsisten pada kekuatan hubungan dan, khususnya, hubungan antara durasi menyusui yang berbeda dan risiko penyakit kardiovaskular.

“Ini penting untuk secara sistematis meninjau literatur yang tersedia dan secara matematis menggabungkan semua bukti tentang topik ini,” kata penulis senior Profesor Peter Willeit, ahli epidemiologi klinis di Medical University of Innsbruck di Innsbruck, Austria.

Para peneliti meninjau informasi kesehatan dari delapan penelitian yang dilakukan antara tahun 1986 dan 2009 di Australia, Cina, Norwegia, Jepang dan AS dan satu penelitian multinasional.

Tinjauan tersebut mencakup catatan kesehatan untuk hampir 1,2 juta wanita (usia rata-rata 25 saat melahirkan pertama) dan menganalisis hubungan antara menyusui dan risiko kardiovaskular individu ibu.

Informasi yang dikumpulkan, misalnya, tentang berapa lama wanita telah menyusui selama hidup mereka, jumlah kelahiran, usia saat melahirkan pertama dan apakah wanita mengalami serangan jantung atau stroke di kemudian hari atau tidak.

Hasil tinjauan menemukan: 82% wanita melaporkan bahwa mereka pernah menyusui pada suatu waktu dalam hidup mereka.

Kemudian, dibandingkan dengan wanita yang tidak pernah menyusui, wanita yang melaporkan menyusui selama hidup mereka memiliki 11% penurunan risiko terkena penyakit kardiovaskular.

Lantas, selama masa tindak lanjut rata-rata 10 tahun, wanita yang menyusui pada suatu waktu dalam hidup mereka memiliki kemungkinan 14% lebih kecil untuk mengembangkan penyakit jantung koroner; 12% lebih kecil kemungkinannya untuk menderita stroke; dan 17% lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal karena penyakit kardiovaskular.

Selanjutnya, wanita yang menyusui selama 12 bulan atau lebih selama hidup mereka tampaknya lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan penyakit kardiovaskular dibandingkan wanita yang tidak menyusui.

Yang terakhir, Tidak ada perbedaan mencolok dalam risiko penyakit kardiovaskular di antara wanita dari berbagai usia atau menurut jumlah kehamilan.

Terlepas dari rekomendasi untuk menyusui oleh organisasi termasuk WHO dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), keduanya merekomendasikan bayi disusui secara eksklusif hingga usia setidaknya enam bulan, hanya 1 dari 4 bayi yang hanya menerima ASI selama enam bulan pertama. bulan kehidupan.

Bayi kulit hitam di AS lebih kecil kemungkinannya dibandingkan bayi kulit putih untuk disusui untuk waktu yang lama, menurut CDC.

“Penting bagi wanita untuk menyadari manfaat menyusui bagi kesehatan bayinya dan juga kesehatan pribadinya,” kata Willeit.

“Selain itu, temuan dari penelitian berkualitas tinggi yang dilakukan di seluruh dunia ini menyoroti perlunya mendorong dan mendukung menyusui, seperti lingkungan kerja yang ramah menyusui, dan pendidikan serta program menyusui untuk keluarga sebelum dan sesudah melahirkan.”

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Translate »