sliced bread on white towel beside clear glass mug with yellow liquid
0 0
Read Time:2 Minute, 33 Second

OBATDIGITAL – untuk mencegah penyakit jantung dan stroke itu tidak sulit. Yang penting adalah mengonsumsi makan yang menyehatkan dan seringkali lebih aktif secara fisik, cenderung tidak merokok.

Yang dimaksud dengan makanan menyehatkan adalah konsumsi buah dan sayuran serta konsumsi minyak zaitunnya lebih rendah.

Konsumsi rata-rata minyak zaitun total dalam kategori tertinggi adalah sekitar 9 gram/hari pada awal dan termasuk 5% dari peserta penelitian.

Menurut studi terbaru, mengonsumsi lebih dari 7 gram (>1/2 sendok makan) minyak zaitun per hari dikaitkan dengan risiko kematian penyakit kardiovaskular yang lebih rendah, kematian akibat kanker, kematian penyakit neurodegeneratif, dan kematian penyakit pernapasan.

Studi tersebut menemukan bahwa mengganti sekitar 10 gram/hari margarin, mentega, mayones, dan lemak susu dengan jumlah minyak zaitun yang setara dikaitkan dengan risiko kematian yang lebih rendah juga.

“Temuan kami mendukung rekomendasi diet saat ini untuk meningkatkan asupan minyak zaitun dan minyak nabati tak jenuh lainnya,” kata Marta Guasch-Ferré, peneliti senior di Departemen Nutrisi di Harvard T.H. Chan School of Public Health, Amerika Serikat.

Dokter harus menasihati pasien untuk mengganti lemak tertentu, seperti margarin dan mentega, dengan minyak zaitun untuk meningkatkan kesehatan mereka.

“Studi kami membantu membuat rekomendasi yang lebih spesifik yang akan lebih mudah dipahami oleh pasien dan mudah-mudahan diterapkan ke dalam makanan mereka,” ujarnya seperti dilansir dari Scitech Daily (10/1/2022).

Menggunakan peserta dari Nurses’ Health Study dan Health Professionals Follow-up Study, peneliti menganalisis 60.582 wanita dan 31.801 pria yang bebas dari penyakit kardiovaskular dan kanker pada awal penelitian pada tahun 1990. Selama 28 tahun masa tindak lanjut, diet dinilai dengan kuesioner setiap empat tahun.

Kuesioner menanyakan seberapa sering, rata-rata, mereka mengonsumsi makanan tertentu, jenis lemak dan minyak, serta merek atau jenis minyak apa yang mereka gunakan untuk memasak dan ditambahkan di meja pada tahun sebelumnya.

Konsumsi minyak zaitun dihitung dari penjumlahan tiga item dalam kuesioner: minyak zaitun yang digunakan untuk saus salad, minyak zaitun yang ditambahkan ke makanan atau roti, dan minyak zaitun yang digunakan untuk memanggang dan menggoreng di rumah. Satu sendok makan setara dengan 13,5 gram minyak zaitun.

Konsumsi minyak nabati lainnya dihitung berdasarkan merek minyak yang dilaporkan peserta dan jenis lemak yang digunakan untuk memasak di rumah.

Konsumsi margarin dan mentega didasarkan pada frekuensi dilaporkan konsumsi stick, tub, atau margarin lunak, dan jumlah margarin atau mentega yang ditambahkan dari memanggang dan menggoreng di rumah. Asupan susu dan lemak dan nutrisi lainnya juga dihitung.

Para peneliti menemukan konsumsi minyak zaitun meningkat dari 1,6 gram/hari pada tahun 1990 menjadi sekitar 4 gram/hari pada tahun 2010, sedangkan konsumsi margarin menurun dari sekitar 12 gram/hari pada tahun 1990 menjadi sekitar 4 gram/hari pada tahun 2010. Asupan lemak lainnya tetap ada.

Selama 28 tahun, ada 36.856 kematian dengan 22.768 terjadi di Nurses’ Health Study dan 14.076 di Health Professionals Follow-up Study.

Ketika peneliti membandingkan mereka yang jarang atau tidak pernah mengonsumsi minyak zaitun, mereka yang berada dalam kategori konsumsi tertinggi memiliki risiko kematian kardiovaskular 19% lebih rendah, risiko kematian kanker 17% lebih rendah, risiko kematian neurodegeneratif 29% lebih rendah.

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »