Sanofi
0 0
Read Time:2 Minute, 42 Second

OBATDIGITAL – Masih tingginya kasus kanker mendorong Sanofi untuk mengembangkan obat onkologi dan imunologi. Tetapi untuk melakukan riset obat, perusahaan farmasi asal Prancis ini tidak bekerja sendirian. Ia mengajak perusahaan biofarmasi Exscientia.

Mereka telah memasuki kolaborasi penelitian dan perjanjian lisensi untuk mengembangkan hingga 15 kandidat molekul kecil baru di seluruh onkologi dan imunologi.

Selain itu mereka memanfaatkan platform berbasis kecerdasan buatan (AI) Exscientia dengan memanfaatkan sampel pasien.

Kerjasama ini sebenarnya bukan baru, karena dua perusahaan itu pernah bekerja sama sejak 2016 dan pada 2019. Pada waktu itu, Sanofi melisensikan kandidat molekul kecil bispesifik baru Exscientia yang mampu menargetkan dua target berbeda dalam peradangan dan imunologi.

“Kami berharap dapat memperdalam pekerjaan kami dengan Exscientia, pemimpin dalam memanfaatkan AI untuk memodernisasi semua aspek penemuan dan pengembangan obat,” kata Frank Nestle, kepala penelitian dan kepala ilmiah global, Sanofi, seperti dilansir dari Contract Pharma (7/1/2022).

Menurut Nestle, kolaborasi Sanofi dengan Exscientia bertujuan untuk mengubah cara kami menemukan dan mengembangkan obat-obatan molekul kecil baru untuk kanker dan penyakit yang dimediasi kekebalan.

“Penerapan metode AI dan pembelajaran mesin yang canggih tidak hanya akan mempersingkat waktu penemuan obat, tetapi juga akan membantu merancang obat-obatan yang lebih berkualitas dan tepat sasaran untuk pasien,” imbuh Nestle.

Exscientia dan Sanofi akan berkolaborasi untuk mengidentifikasi dan memilih proyek target, memanfaatkan platform pengobatan pribadi Exscientia.

Platform ini memungkinkan pendekatan “mengutamakan pasien” melalui pengintegrasian sampel jaringan manusia primer ke dalam target awal dan penelitian penemuan obat. Dengan demikian, para ilmuwan Exscientia dapat mengintegrasikan pasien, penyakit, dan data yang relevan secara klinis ke dalam keputusan tentang calon obat baru yang potensial lebih awal dalam proses pembuatan obat.

Selain penemuan target, Exscientia akan memimpin desain obat molekul kecil dan memimpin aktivitas pengoptimalan hingga nominasi kandidat pengembangan, dengan Sanofi bertanggung jawab atas pengembangan praklinis dan klinis, manufaktur, dan komersialisasi.

“Sangat menarik untuk berkolaborasi dengan Sanofi dengan tujuan kami mewujudkan potensi penuh AI untuk memberikan obat kanker dan imunologi generasi berikutnya” kata Andrew Hopkins, CEO dan pendiri Exscientia.

“Platform kami yang digerakkan oleh AI dapat dimanfaatkan di seluruh penemuan obat, penelitian dan pengembangan translasi, dengan aplikasi mulai dari meningkatkan obat presisi dan kualitas kandidat obat hingga memperkaya seleksi pasien dalam uji klinis.”

Hopkins melanjutkan, pihaknya berharap kolaborasi dengan Sanofi akan memanfaatkan luasnya platform untuk menguji kandidat obat yang dirancang AI terhadap model jaringan pasien, yang berpotensi memberikan akurasi yang jauh lebih baik daripada pendekatan konvensional seperti model tikus.

“Ketika Anda mempertimbangkan perubahan yang diwakilinya – menguji kandidat terhadap jaringan manusia yang sebenarnya bertahun-tahun sebelum uji klinis – ini transformatif,” sambung Hopkins.

Berdasarkan ketentuan perjanjian, Exscientia akan menerima pembayaran tunai di muka sebesar US$100 juta dari Sanofi dan akan memenuhi syarat untuk menerima pembayaran penelitian, translasi, pengembangan klinis, peraturan, dan komersial masa depan hingga sekitar UD$5,2 miliar secara agregat, jika semua pencapaian agar semua program tercapai.

Jika Sanofi mengkomersialkan terapi dari kolaborasi, Exscientia juga akan memenuhi syarat untuk menerima royalti berjenjang atas penjualan produk mulai dari satu digit hingga remaja menengah dan opsi untuk investasi bersama klinis untuk meningkatkan tarif royalti hingga 21% dari penjualan bersih produk yang didanai bersama.

Pembayaran tunai di muka sebesar US$100 juta diharapkan akan tercermin dalam hasil keuangan Exscientia kuartal pertama tahun 2022 sebagai arus kas masuk dari kolaborasi dan diakui sebagai pendapatan selama durasi perjanjian.

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »